Thursday, February 11, 2016

‘NOHIN’

            Mungkin ramai yang tidak tahu atau tidak faham apakah yang dimaksudkan dengan ‘nohin’. Ini istilah orang negeri Perak. Dan mungkin ramai juga anak Perak tidak tahu makna ‘nohin’, terutama golongan muda dan kanak-kanak. Mungkin juga di setengah kawasan dan daerah di Perak tidak tahu apakah yang dimaksudkan dengan ‘nohin’. Ini bahasa yang selalu digunakan oleh Opah aku, ‘orang lama’ – golongan zaman Sultan Alang Iskandar.

            Opah aku selalu gunakan perkataan ini. Dalam bahasa orang sekarang ‘nohin’ itu bermakna ‘buat tak tahu’. Contoh ayat: ‘ setelah dinasihatkan beberapa kali supaya jangan mencuri buah Rambutan Pak Alang Berahim, Kulup masih ‘nohin’ dan tidak mempedulikan nasihat yang diberikan’. Maknanya Kulup terus buat tidak peduli nasihat yang diberikan oleh sesiapa pun. Kulup buat ‘nohin’ sahaja.

            Aku terpanggil untuk menulis coretan yang tidak sepertinya ini berpunca daripada situasi dalam negara kini yang mana para pemimpin negara adalah seperti Kulup yang aku jelaskan sebelum ini. Nohin. Tidak peduli apa yang ditegur oleh rakyat. Tidak peduli dan tidak mahu ambil tahu tentang kemarahan dan kebencian rakyat terhadap tindakan yang mereka lakukan. Sebenarnya rakyat sudah cukup marah dan cukup benci terhadap tindakan dan perangai kebanyakan pemimpin negara kini.

            Mustahil para pemipin negara kini (kalau boleh lagi dipanggil pemimpin!! ) tidak tahu dan sedar yang rakyat sudah cukup marah dan benci terhadap tindakan mereka yang bersifat amat buruhk dan keji di mata masyarakat Malaysia. Bilangan mereka yang bersifat buruk sudah semakin hari semakin ramai dan malangnya pula adalah terdiri dari pemimpin yang berbangsa Melayu (seperti aku ).  Mereka tahu dan sedar yang rakyat amat benci terhadap tindakan mereka namun mereka buat ‘nohin’ dan tdak mempedulikan teguran dan celaan rakyat.

            Hampir seluruh akhbar terkemuka dunia mengkritik tentang IMDB, tentang jumlah wang yang begitu besar tersimpan dalam akaun DS Mohd Najib, Perdana Menteri kita. Peguam Negara mengatakan bahawa tidak ada ‘kesalahan’ dari pihak DS Mohd Najib dalam hal sedemikian. Namun akhbar-akhbar luar negara terus menerus membongkar dan mendedahkan berbagai perkara ‘buruk’ berkaitan dengan IMDB dan penglibatan DS Mohd Najib. Aku terpaksa yakin dan percaya tentang pendedahan yang dibuat oleh akhbar-akhbar berkenaan kerana tidak ada langsung penafian yang dibuat oleh pihak pemerintah negara kita. Ada kononnya usaha untuk mendakwa Wall Street Journal tetapi senyap sesepinya selepas itu.

            Ada penjelasan yang diberikan oleh beberapa orang menteri kabinet Malaysia tentang wang RM 2.6 billion yang dimiliki oleh DS Mohd Najib itu. Ada penjelasan yang diberikan oleh Peguam Negara tentang wang tersebut. Namun penjelasan yang diberikan didapati bercanggah pula antara satu penjelasan dengan penjelasan lain. Ibarat kata orang kampung aku, ‘cakap pagi tak boleh pakai petang’.

            Yang menghairankan rakyat Malaysia kini ialah tentang pemimpin negara yang mengamalkan sikap ‘nohin’. Mereka tak peduli apa rakyat kata. Rakyat marah ke atau rakyat benci ke, mereka tidak peduli. Mereka semacam mengamalkan ‘muka tebal’. Mereka ters menerus mengamalkan apa yang mereka sentiasa ‘amalkan’. Kehidupan mereka terus menerus amat ‘mewah’. Diukur dari pendapatan yang mereka perolehi, jelas yang mereka tidak ‘mengukur baju untuk badan sendiri’. Mereka tidak peduli apa rakyat akan kata. Mereka buat ‘nohin’.

            Dalam keadaan kerajaan menyeru supaya rakyat berjimat cermat, para pemimpin politik Barisan Nasional terus menerus ‘berpesta’ dan ‘berhibur’. Seolah-olah kelihatan anak-anak dan kaum keluarga mereka menikmati laba yang begitu besar, hasil dari wang ‘rompakan’ seperti mana yang digambarkan oleh P.Ramlee dalam ceritanya, ‘Ali Baba Bujang Lapuk’. Rakyat mencerca mereka dan mengutuk tindakan mereka yang sedemikian. Namun mereka buat ‘nohin’. Mereka tak peduli. Ibaratnya mereka akan kata, ‘ nak kata, katalah..apa aku peduli..”

            Apakah golongan yang bergelar pemimpin (dari Barisan Nasional) dan seorang dua dari PAS ini begitu yakin bahawa tidak ada langsung penyelewengan dalam IMDB sehinggakan mereka tidak langsung menyuarakannya bagi pihak rakyat yang diwakili oleh mereka. Tidak kedengaran langsung ‘suara’ mereka di parlimen yang mempersoalkan tentang IMDB semacam mulut mereka sudah ‘tersumbat’ dan tidak terkeluar langsung suara-suara dari mulut mereka.

            Kadang-kadang aku hairan juga tentang sikap yang ditunjukkan oleh ahli parlimen kerajaan ini. Apakah mereka tidak membaca dan tidak menganalisis langsung tentang berita-berita luar negara yang memaparkan tentang penyelewengan IMDB. Apakah para wakil parlimen kita sudah ‘tersumbat’ juga telinga mereka dari mendengar dan ‘tertutup’ mata mereka dari membaca hal-hal mengenai IMDB. Ataupun sengaja mereka buat ‘nohin.

            Sampai bila agaknya pemimpin-pemimpin negara ini bersikap ‘NOHIN’?

abuhassanadam

11 Februari 2016

Saturday, February 6, 2016

MENUNGU KEMUNCULAN ‘HANG TUAH’ DARI ‘SUNGAI BULUH’

            Dalam keadaan kemelut negara yang sebegini meruncing, kita selalu meletakkan sejuta harapan agar keadaan negara kembali seperti keadaan sedia kala. Kita mengidamkan ekonomi negara tumbuh dengan segar. Kita mimpikan keadaan hubungan antara kaum terus menerus dalam keadaan harmoni seperti mana yang pernah kita kecapi dalam tahun-tahun sebelumnya. Kita mengharapkan agar suatu episod dalam sejarah Kesultanan Melaka akan berulang di negara kita yang tercinta ini.

            Hanya pisang yang tidak akan berbuah dua kali. Peristiwa sejarah silam mungkin berulang. Kalaupun tidak sama bentuknya, akan muncul pula dalam bentuk yang mirip-mirip sama. Teringat pula  tentang suatu episod sejarah dalam zaman kerajaan Kesultanan Melayu Melaka yang perlu direnungi, tentang kisah Hang Tuah difitnah kerana berkelakuan sumbang dengan gundik raja. Maka Sultan telah menjatuhkan hukuman bunuh ke atas Hang Tuah.

            Kitab ‘Salalat al-Salatin’ menceritakan,

            “ Maka fikir Seri Nara al-Diraja pada hatinya, ‘belum patut dosanya Hang Tuah ini aku bunuh.’ Maka disuruh sembunyikan oleh Seri Nara al-Diraja pada satu dusun, dipasungnya. Maka dipersembahkannya kepada raja, dikatakannya sudah dibunuh. Maka Sultan Mansur Syah pun diamlah.

            Setelah sudah setahun lamanya, maka Hang Kasturi pun berkendak dengan dayang-dayang dipakai raja. lagi kesayangan dalam istana. Maka Sultan Mansur Syah dan Raja Perempuan turun dari istana itu, pindah ke istana lain. Maka Hang Kasturi dikepung oranglah. Maka Sultan Mansur Syah pun duduk pada sebuah balai kecil. Maka Bendahara dan Penghulu Bendahari dan segala orang besar-besar dan orang kaya-kaya sekalian hadir mengadap. Maka orang mengepung Hang Kasturi itu penuh berlapis-lapis, seorang pun tiada dapat menaiki Hang Kasturi.

            Maka oleh Hang Kasturi semuanya pintu istana dikuncinya, suatu di hadapan Hang Kasturi juga dibukanya. Maka batil, talam kerikal, dulang gangsa sekalian dikaparkannya di lantai. Maka di atas talam batil itu ia berjalan. Maka perempuan gundiknya itu pun dibelahnya mukanya lalu ke perutnya, maka ditelanjangnya. Maka Sultan Mansur Syah pun memberi titah menyuruh menaiki Hang Kasturi. Maka seorang pun tiada bercakap.

             “ Pada zaman itu Hang Kasturi bukan barang-barang orang. Maka Sultan Mansur Shah pun mengenang Hang Tuah. Maka titah baginda,’ Sayangnya Si Tuah tiada. Jikalau Si Tuah ada, dapatlah ia menghapuskan kemaluanku.” Maka Seri Nara Diraja diam mendengar titah itu. Setelah dua tiga kali raja mengenang Hang Tuah, maka sembah Seri Nara Diraja, “Tuanku, pada pemandangan patik sangat behena Duli Yang Dipertuan mengenang Hang Tuah. Jikalau sekiranya ada Hang Tuah hidup, adakah ampun Yang Dipertuan akan dia?”
           
            Maka titah Sultan Mansur Syah, ‘Adakah Si Tuah ditaruh Seri Nara al-Diraja?”

            Maka sembah Seri Nara al-Diraja, ‘ Gila apakah patik menaruh dia, dengan titah tuanku memnyuruh membuangkan dia? Sudah patik buangnkan.”

            Maka titah Sultan Mansur Syah, ‘ Adapun jikalau ada Si Tuah, jikalau seperti bukit sekalipun dosanya nescaya kita ampun juga. Pada bicara hati kita ada juga Si Tuah pada Seri Nara al-Diraja.”

            Maka sembah Seri Nara al-Diaraja, “ Sungguh tuanku seperti titah itu. Tetapi titah Tuanku menyuruh membunuh Hang Tuah itu pada fikir patik tiada patut Hang Tuah dibunuh kerana dosanya. Maka oleh patik-patik pasung, kerana Hang Tuah bukan barang-barang hamba, takut ada perkataannya ke bawah duli kemudian hari.

            Maka Sultan Mansur Syah pun terlalu sukacita mendengar sembah Seri Nara al-Diaraja itu. Maka titah baginda,’ Bahawasanya Seri Nara al-Dirajalah yang sempurna hamba.” Maka Seri Nara al-Diraja dianugerahkan persalin sepertinya. Maka titah Sultan Mansur Syah,’Segera Seri Nara al-Diraja menyuruh membawa Hang Tuah ke mari.”

            Maka Seri Nara al-Diraja pun menyuruhkan orangnya memanggil (Hang Tuah). Maka Hang Tuah dibawa oranglah ke hadapan Sultan Mansur Syah.”

            Kisah ini berakhir dengan satu trajedi sedih dimana Hang Tuah terpaksa membunuh sahabatnya sendiri demi untuk menyelamtkan negeri Melaka yang huru hara disebabkan tindakan Hang Kasturi ( Hang Jebat – mengikut setengah hikayat lama).

            Aku coretkan kisah sejarah ini memandangkan sudah begitu lama kemelut yang berlaku di negara kita berlarutan dan sudah sampai masa dan ketikanya memerlukan penyelesaian. Dan ‘ke barat, ke baruh, ke utara, ke selatan’ aku berjumpa dengan rakyat jelata, hampir sepakat mengatakan bahawa hanya ‘Hang Tuah’ yang kini berada di Sungai Buluh’ seorang sahaja yang dapat menyelsaikan keadaan kusut yang melanda negara ini. Tanyalah orang Melayu, tanyalah orang Cina atau India atau Iban, Kadazan maka jawapan yang diberikan oleh mereka adalah sama.

            “ Menunggu kemunculan ‘Hang Tuah’ dari Sungai Buluh…’

abuhassanadam
6 Februari 2016


Sunday, January 31, 2016

APAKAH DEB ATAU UMNO YANG PATUT DIPERSALAHKAN

            Aku terpanggil untuk mengulas kenyataan TS Rafidah Aziz, tokoh veteran yang begitu lama bergelumang dalam politik tanah air dan sedikit sebanyak telah menyerlahkan nama negara Malaysia di persada antarabangsa, ketika beliau begitu lama memegang jawatan sebagai Menteri Perdagngan Antarabangsa dan Industri.
            Kata beliau mengenai orang Melayu (aku tak lupa yang aku juga orang Melayu totok),‘“We have been nurtured to believe that we are special. Doesn’t matter if we are actually a nobody, we are special….Even if we got nothing ‘up here’ (brains), we are special! It is the nurturing. We (Malays) are privileged,” (Malaysiakini – 30 January 2016).
            Tentulah tidak dapat dinafikan kenyataan sedemikian. ‘Betui sangat’ kata orang Perak. Dan disamping itu tentulah ada juga yang cuba mempertikaikan kenyataan sedemikian. Biasanya yang berminat untuk terlibat dalam polemik sedemikian adalah terdiri dari golongan yang tidak mahu langsung orang Melayu dikritik walaupun dengan jelas kelihatan bahawa orang Melayu kini amat ketinggalan dalam berbagai bidang, tidak banyak bezanya dengan orang Melayu selepas kemerdekaan. (Maaf!.. agak keterlaluan).
            Aku hanya ingin menokok tambah tentang apa yang dikatakan oleh TS Rafidah Aziz. Orang Melayu merasakan diri mereka istemewa berkemungkinan juga disebabkan telah termaktub dalam perjanjian Persekutuan Tanah Melayu 1948 yang kemudiannya juga termaktub dalam Perlembagaan Persekutuan Tanah Melayu 1957.
            Dan yang menyebabkan ‘wujud’nya peruntukan tentang keisimewaan orang Melayu adalah berpunca daripada pemberian kerakyatan yang diberikan kepada golongan bukan Melayu yang sentiasa mendesak agar diberikan kerakyatan Jus soli kepada golongan bukan Melayu. Pemimpin Melayu pada ketika itu berpendapat sekiranya prinsip kerakyatan jus soli diberikan kepada golongan bukan Melayu maka berkemungkinan besar akan melemahkan kedudukan orang Melayu. Lantas setelah beberapa rundingan diadakan antara kedua pihak Melayu dan bukan Melayu, Raja Melayu telah menerima kerakyatan jus soli dengan syarat orang bukan Melayu mengiktiraf kedudukan istemewa orang Melayu.
            Agaknya syarat inilah yang terus menerus ‘dipegang’ oleh orang Melayu sehinggakan mereka (termasuk aku) lupa bahawa mereka hampir ‘lemas’ di tanah air sendiri. Dan bukan disebabkan oleh orang lain tetapi ‘terlemas’ sendiri. Mungkin kerana sentiasa dibelai dan dpupuk mengatakan bahawa orang Melayu adalah golongan yang istemewa di negara ini walaupun tinggal dalam keadaan papa kedana dan sentiasa ‘meminta-minta’ dan mengharapkan belas iksan dari orang lain. Yang sentiasa memuji dan memuja disebabkan pemberian BRIM oleh kerajaan!.
            Selepas lebih kurang satu dekad merdeka, kelihatan orang Melayu masih belum berubah sebagaimana yang diharapkan. Malah pencapaian orang Melayu dalam apa juga lapangan masih terkebelakang berbanding dengan kaum lain di negara ini. Lantas diperkenalkan pula Dasar Ekonomi Baru (DEB) pada tahun 1970 yang diharapkan akan betul-betul dapat memajukan orang Melayu dari segenap segi, khususnya dari segi pendidikan.
            Dari segi kuantiti, memang ramai yang mendapat pendidikan tinggi samada dari luar negara atau dalam negara. Kini telah dapat dilihat bahawa DEB itu hanya melahirkan bilangan yang mendapat pendidikan tinggi tetapi diukur dari segi kualiti berkemungkinan besar orang Melayu masih ketinggalan. Anak Melayu berduyun-duyun menuntut di luar negara, menuju universiti-universiti di luar negara yang semata-mata untuk ‘mengejar’ mendapatkan segolong ijazah. Tidak ramai anak Melayu yang menuntut di Universiti-universiti Cambridge, Oxford, Harvard, Stanford, Princeton, Yale dan sebagainya. Berbanding dengan pelajar-pelajar dari Jepun, Taiwan, Hong Kong, Korea, Singapura yang berlumba-lumba untuk menuntut di ‘Ivy League’ ini. Mungkinkah ini juga merupakan kesan tentang ketidakpedulian kita untuk menghantar pelajar-pelajar kita ke university yang ternama di Amerika Syarikat atau di Britain?
            Orang Melayu masih terus mundur berbanding dengan kemajuan bangsa lain. Sebagaimana yang dikatakan oleh TS Rafidah Aziz bahawa orang Melayu masih merasakan diri mereka istemewa walaupun dalam ‘kedudukan’ papa kedana, miskin melarat.  Orang Melayu yang menjadi ahli UMNO masih mendabik dada ke sana ke mari mengatakan yang orang Melayu hebat. ‘Takkan Melayu hilang didunia’, walaupun keadaan orang Melayu amat menyedihkan.
            Mungkinkah disebabkan sentiasa berada ‘di bawah tempurung’ yang menyebabkan orang Melayu tidak merasakan yang mereka amat ketinggalan. Atau mungkinkah disebabkan oleh orang Melayu sentiasa ‘didendangkan’ oleh pemimpin negara dengan ‘lagu-lagu’ yang lemak merdu sehinggakan orang Melayu terbuai  dengan senikata dan irama (kononnya keramat) bahawa ‘takkan Melayu hilang di dunia.
            Apa yang dapat dilihat ialah bahawa para pemimpin negara seolah-olah tidak mahu langsung ‘menyusahkan’ hati dan perasaan orang Melayu. Pemimpin negara dalam apa suasana sekali pun sentiasa ‘memuji dan memuja’ orang Melayu dengan kata-kata pujian dan lunak sehinggakan orang Melayu ‘termakan dan terlena’ dengan pujian-pujian itu. Dan keadaan ini dapat dilihat dengan jelas dalam Persidangan Agung UMNO yang diadakan pada setiap tahun.
            Pada persidangan sedemikian, orang Melayu seolah-olah berada di awangan dan lupa keadaan mereka sebenarnya. Lupa bahawa orang Melayu yang kononnya ‘istemewa’ di negara ini sebenarnya berada dalam keadaan yang amat melarat berbanding dengan kaum lain. Aku tidak dapat menafikan tentang adanya orang Melayu yang begitu maju dan berharta, terutama dari kalangan pemimpin UMNO yang kekayaan mereka melampaui dan mengatasi kekayaan setengah golongan bukan Melayu. Itu tidak akan aku nafikan.
            Yang menjadi kebimbangan dan kerunsingan ialah berapa lama masa yang diperlukan bagi orang Melayu untuk  betul-betul akan berubah.
            Mari kita jawab bersama.

abuhassanadam

31 Januari 2016

Friday, January 29, 2016

PETUALANG BANGSA

            Tanyalah siapa pun di Malaysia kini, walaupun kanak-kanak sekolah rendah, mereka akan mengenal-pasti nama petualang-petualang bangsa di Malaysia. Aku pun hairan bagaimana anak-anak seusia sedemikian boleh mengenali ‘manusia’ yang dianggap sebagi petualang bangsa di negara ini. Apakah mereka telah ‘diasuh’ oleh ibu bapa mereka untuk mengenali siapa petualang bangsa itu. Atau apakah mereka ditunjuk ajar oleh guru-guru mereka disekolah tentang bagaimana mengenali ‘rupa’ dan sikap pemimpin negara yang dianggap sebagai petualang bangsa. Ataupun mungkinkah anak-anak ini dapat menganalisis berita-berita yang disiarkan oleh media arus perdana lantas dapat mereka mengenal-pasti manusia yang dianggap sebagai petualang bangsa itu.

            Pendek kata rakyat Malaysia (hampir keseluruhannya) dapat mengenali dan manamakan siapa yang menjadi petualang bangsa dan negara kita kini. Mungkin juga ada yang belum begitu jelas dan pasti tentang takrif dan ‘makna’ petualang bangsa. Dan mungkin juga ada yang mahu membezakan antara ‘pengkhianat’ ‘penderhaka’  bangsa dan negara dengan manusia yang dianggap sebagai ‘petualang’. Bagi aku ‘petualang’ lebih tinggi ‘darjatnya’ berbanding dengan ‘pengkhianat’. Aku merujuk juga dengan pakar-pakar bahasa tentang takrif ‘petualang’ sebelum artikel ini aku tulis. Rata-rata mengatakan hawa ‘petualang dan pengkhianat’ adalah dalam satu ‘keluarga’ yang sama dan perbezaannya ialah tentang ‘darjat’nya.

            Dalam sejarah kerajaan Melayu Melaka, Hang Jebat sentiasa dianggap sebagai ‘penderhaka’ ekoran penentangannya terhadap Sultan Melaka yang berlaku tidak adil, tanpa usul periksa yang teliti yang menyebabkan kematian  saudaranya Hang Tuah. Lantas Hang Jebat mengamuk dan masyarakat Melayu pada ketika itu menganggap Hang Jebat sebagai penderhaka. Hang Jebat dikutuk sekeras-kerasnya oleh masyarakat Melayu kerana menderhaka kepada Sultan Melaka. Kutukan itu berterusan sehinggalah pada pertengahan tahun 1960an apabila muncul seorang tokoh pemikir yang membela dan memberikan gambaran sebenarnya tentang tindakan Hang Jebat yang dikatakan menderhaka itu.Walaupun dipanggil sebagai penderhaka, namun Hang Jebat tidak pernah digelar sebagai ‘petualang bangsa’. Dan tidak pernah juga digelar sebagai ‘pengkhianat’.

            Mungkin  pada anggapan masyarakat Melayu bahawa Hang Jebat hanya sebagai penderhaka kepada Sultan Melaka tetapi Hang Jebat tidak ‘menderhaka’ ataupun mengkhianati bangsa Melayu. Mungkin begitu anggapan orang Melayu terhadap Hang Jebat. Berbanding dengan segelintir ‘tokoh-tokoh’ di negara kini yang terang-terang bertindak sebagai pengkhianat dan petualang merosakkan bangsa Malaysia.

            Seingat aku sepanjang perjalanan sejarah di negara ini tidak pernah lagi menempuh satu keadaan yang ‘merunsingkan’ sebagaimana yang dialami oleh negara kini disebabkan tindakan segelintir pemimpin (politik dan pentadbiran) negara yang sesuai dilabelkan sebagai ‘petualang negara’. Tidak pernah berlaku lagi seingat aku seseorang yang diamanahkan oleh rakyat untuk melaksanakan sesuatu tugas demi kepentingan negara dan bangsa sanggup mengkhianati mandat dan harapan yang diberikan oleh rakyat.

            Rakyat Malaysia khususnya orang Melayu tentunya merasa hairan dengan sikap segelintir petualang ini yang terdiri dari ‘manusia’ yang berbangsa Melayu. Dan apakah mereka tidak malu bersikap sedemikian sedangkan sikap sedemikian bukan merupakan sikap dan amalan yang biasanya diamalkan oleh orang Melayu. Sikap dan peribadi orang Melayu yang dikatakan ‘berbudi bahasa’ itu telah dinyahkan jauh-jauh oleh golongan sebegini yang telah ‘memejamkan mata’ dan ‘memekakkan telinga’ mereka, demi untuk ‘kebahagian dan kesejahteraan’ diri mereka dan keluarga mereka.

            Bangsa Melayu khususnya dan bangsa Malaysia amnya pasti tidak akan dapat melupakan sejarah yang sedang berlaku di Malaysia kini – Malaysia pada awal Kurun ke 21. Sekiranya berlaku peristiwa yang lebih buruk kepada bangsa dan negara akibat daripada tindakan beberapa orang pemimpin yang bersikap sebagai petualang bangsa, maka bangsa Melayu dan bangsa Malaysia pastinya tidak akan dapat memaafkan apa yang telah berlaku.

            Pastinya para pemimpin terdahulu yang telah ‘berpenat lelah’ berusaha memajukan bangsa dan negara ini akan menangis melihatkan keadaan bangsa dan negara yang hampir-hampir terjerumus ke lembah kehinaan. Yang paling menyedihkan lagi ialah betapa malangnya bangsa dan negara Malaysia yang telah pun hampir-hampir berjaya menempah kejayaan seperti mana negara-negara maju lain, telah terundur ke belakang disebabkan wujudnya beberapa orang petualang bangsa yang sentiasa memikirkan kepentingan diri dan keluarga dan mengenepikan perjuangan untuk memajukan bangsa dan negara.

            Aku tidak menuntut simpati. Hanya menunggu negara ini ‘menjadi padang jarak padang tekukur’.

abuhassanadam
29 Januari 2016