Saturday, May 12, 2018

BOLEHKAH UMNO BERTINDAK  SEBAGAI PEMBANGKANG YANG BERKESAN?

            Mahu tak mahu UMNO (BN) telah pun menjadi parti pembangkang. Dan Pakatan Harapan telah menjadi parti kerajaan. Yang ditakuti kalau-kalau ada wakil rakyat UMNO yang ‘terlupa’ yang mereka telah bergelar pembangkang.  Mungkin juga ‘Tan Sri Speaker’ juga sudah lupa bahawa beliau juga sudah tidak boleh lagi ‘berlagak’ sebagai ‘tuan’ dalam parlimen. Mungkin juga beliau terlupa bahawa beliau juga boleh ditegah meneruskan ucapan sekiranya tidak dibenarkan oleh Speaker yang akan dilantik oleh Pakatan Harapan nanti.

            Terlalu banyak keadaan yang menyedihkan dan begitu juga terlalu banyak suasana yang mengembirakan. Yang aku ingin persoalkan ialah tentang kesanggupan wakil rakyat Barisan Nasional yang akan bertindak sebagai pembangkang. Memanglah mereka boleh jadi pembangkang. Tetapi yang aku persoalkan ialah samada mereka mampu menjadi wakil pembangkang yang berkesan.

            Tentulah parlimen yang akan terbentuk selepas ini bukan lagi parlimen yang semacam tidak ‘berperadababan’ sepertimana yang telah menjadi amalan perbincangan parlimen zaman ‘dahulu kala’. Maksud ‘dahulu kala’ ialah zaman pemerintahan kerajaan Barisan Nasional sebelum ini. Tentu ramai yang masih ‘ternampak’ bagaimana ahli parlimen ‘beraksi’ ketika menyampaikan hujah-hujah mereka yang diselang selikan dengan ‘carut-capai’ seolah-olah mereka berada dalam zaman ‘Neolitik’. Tentu ramai yang masih ingat bagaimana ahli parlimen BN begitu angkuh seolah-olah memperkecilkan kemampuan ahli pembangkang (ketika itu). Mereka agak ‘angkuh’ disebabkan mereka merasakan bahawa pihak tertentu menyebelahi mereka. Lantas mereka merasakan bahawa mereka sebagai ‘king’ apatah lagi ‘falsafah’ yang diamalkan pada ketika itu ialah ‘cash is king’.

            Kini giliran ahli parlimen BN pula menjadi pembangkang. Persoalannya ialah dapatkah mereka mengeluarkan hujah-hujah yang bernas memperbahaskan sesuatu isu sekiranya mereka sudah lama tidak ‘memegang’ buku yang boleh membantu mereka mengukuhkan hujah yang diberi. Mereka sudah ‘hidup’ dalam zon selesa untuk buat beberapa ketika yang kehidupan mereka dalam keadaan yang begitu mewah ‘disumbat dengan dedak-dedak yang bertaburan’.

            Mungkin Tun Mahathir akan mengambil satu langkah yang drastik dengan membuat persidangan parlimen dibuat secara ‘LIVE’ sebagaimana yang berlaku pada parlimen British atau Amerika Syarikat. Aku rasakan sudah sampai masanya Parlimen Malaysia bertindak sedemikian mendahului persidangan parlimen dari negara-negar lain di Asia. Dengan berbuat demikian memungkinkan kita bergerak selangkah kehadapan untuk memastikan setiap ahli parlimen kita membuat persiapan yang cukup sebelum melangkah ke parlimen untuk berhujah.

            Tidak keterlaluan rasanya jikalau aku katakan bahawa rakyat Malaysia begitu sangsi dengan kemampuan wakil rakyat BN untuk beraksi di parlimen kita disebabkan sudah begitu lama berada di zon selesa. Telah kita perhatikan bahawa seolah-olah peranan ahli parlimen (BN) sebelum ini hanya untuk ‘mengangkat tangan’ meluluskan sesuatu undang-undang. Dan tidak lebih dari itu. Sekiranya diajak berhujah oleh wakil rakyat pembangkang ( pada ketika itu) maka akan kedengaranlah jeritan dan carut mencarut dari pihak BN. Dan kadang-kadang rakyat merasa tidak puas hati dengan kelulusan sesuatu rang undang-undang yang tidak dibahaskan secara ilmiah.

            Mungkinkah keadaan yang sedemikian akan berulang pada persidangan parlimen akan datang. Aku yakin bahawa keadaan sedemikian tidak berulang. Yang pastinya Perdana Menteri akan sentiasa berhujah dan mempertahankan sesuatu tindakan di parlimen dan bukan ‘lari’ dari tanggungjawab sedemikian. Dan sekirannga Saudara Anwar Ibrahim (Insyallah akan terjadi sedemikian) berada di Parlimen, maka tentunya parlimen Malaysia akan menjadi lebih menarik dan berkesan.

            Mampukah wakil Parlimen BN menjadi pembangkang yang berkesan? Sama-sama kita tunggu.

abuhassanadam
12 Mei 2018





Friday, May 11, 2018

MENYAMBUT ‘KEHADIRAN’ TUN M KALI KEDUA

            Masih teringat dan terbayang dibenak aku. Tahun 1981. Ketika itu aku berada disebuah kedai buku di Manila Filipina. Seorang rakan kursus aku ketika itu (Ikhsan namanya dari Indonesia) menunjukkan kepada aku sebuah majalah antarabangsa yang muka hadapan nya memaparkan gambar Dr. Mahathir Mohamed. Ikhsan menunjukkan gambar itu  kepada aku sambila mengatakan, ‘The world is watching this man, Abu’.

            Aku tidak berkata apa-apa sebab pada ketika itu Dr. Mahathir baru saja dilantik sebagai Perdana Menteri Malaysia yang baru. Dan dari berita-berita yang aku terima di Manila menunjukkan bahawa rakyat Malaysia sedang mengalu-alukan kehadiran Dr. Mahathir sebagai pemimpin Malaysia yang baru.

            Tidak sabar rasanya aku mahu pulang ke Malaysia ketika itu walaupun kursus aku di Manila baru saja bermula. Tidak sabar rasanya aku menunggu agak lama di sana sedangkan rakyat Malaysia sedang bergembira, menikmati suasana menyambut ‘kelahiran’ pemimpin yang akan meletakkan nama Malaysia di persada antarabangsa suatu ketika selepas itu. Aku memang tidak sabar.

            Kependekan ‘cerita’ setelah aku kembali ke Malaysia, bermula jugalah ‘kehidupan’ baru bagi aku. Seolah-olah aku mendapat inspirasi dari ‘penjelmaan’ Dr. Mahathir. Bermulalah aku ‘bermain’ dengan pena menghasilkan makalah-makalah yang berkisar tentang dasar dan perjuangan Dr. Mahathir. Sepanjang lebih kurang lapan belas tahun
( dari 1981 sehingga 1998), hampir setiap hari kebanyakan masa aku digunakan untuk menghasilkan makalah-makalah yang berbentuk ke arah membina negara.

            Bermula dari dasar ‘memutar jarum jam kebelakang’, dasar ‘Pandang Ke Timur’, ‘Buy British last’ dan lain-lain, apa saja dasar yang dikemukakan oleh Dr. Mahathir pastinya aku ulas. Tak kiralah samada ulasan itu bermutu atau tidak. Yang pastinya aku mahu ‘sama-sama membangunkan negara’ bersama Dr. Mahathir. Dan kebanyakan artikel aku tersiar dalam Berita Harian/Berita Minggu, Mingguan Malaysia. Dewan Masyarakat dan Dewan Budaya turut juga memuatkan artikel yang  aku tulis.

            Semangat untuk terus menulis ‘membina negara’ terus diperhangatkan apabila Saudara Anwar Ibrahim dipelawa dan diterima masuk dalam Kabinet Malaysia oleh Dr. Mahathir. Kegiatan penulisan terus menerus terangsang, apatah lagi apabila mengenangkan hasrat dan harapan yang membara, tersemai dari kehidupan yang dilalui ketika berada di University Malaya pada awal tahun-tahun 1970an.

             Pada ketika itulah anak muda dari kampung yang berkesempatan ke menara gading telah disemaikan dengan hasrat untuk membantu membangunkan anak bangsa ( terutama yang berada di luar bandar) yang masih ketinggalan. Moto perjuangannya pada ketika itu adalah memperjuangkan ‘the conscience of the majority’. Dan apabila menamatkan pengajian dan bertugas, maka segala hasrat dan cita-cita itu hendak direalisasikan. Maka ‘menggilalah’ kegiatan anak muda yang ingin memperjuangkan kemajuan bangsa dan negara.

            Kata P. Ramlee, ‘ ku sangka panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari’. Peritiwa 1998 yang menimpa Saudara Anwar Ibrahim betul-betul ‘mengguris’ perasaan para pejuang 70an.  Seolah-olah seperti peristiwa ‘orang Laut’ yang meletakkan senjata apabila didapati bahawa Sultan Johor yang dilatik bukan dari keturunan Bukit Seguntang sebagaiama yang terdapat dalam Sejarah Kesultanan Johor.

            Kini rupanya betul juga peribahasa Inggeris yang mengatakan bahawa ‘ every cloud has a silver lining’. Muncul juga rupanya suasana sepertimana yang harapan sepertimana pada tahun 1981 dahulu. Dr. Mahathir muncul kembali menerajui negara bagi kali kedua. Dan selepas ini akan disusuli pula oleh Saudara Anwar Ibrahim.

            Kita berdoa agar mereka ‘menyudahkan’ apa yang belum selesai. Semangat aku juga masih membara untuk membangunkan negara tetapi apakah mungkin dapat dialaksanakan dalam suasana yang ‘diserang’ usia.

abuhassanadam
10 Mai 2018

            

Saturday, April 7, 2018


SEMANGAT JUANG TUN MAHATHIR HARUS DIHAYATI OLEH ANAK MUDA MALAYSIA

                  Ketua Pemuda Bersatu Syed Saddiq Abdul Rahman sudah kira cukup beruntung kerana sentiasa dapat ‘bergesel bahu’ dengan Tun Mahathir seorang pejuang yang tidak mengerti penat dan lelah disamping tidak mudah merasa ‘tewas’ dalam perjuangan.

                  Agak lama sudah aku mengikuti perkembangan dan perjuangan Tun Mahathir. Maksud aku perjuangan beliau dalam lapangan politik. Semenjak tahun 1982 aku mula menulis mengenai Dr Mahathir melalui akhbar-akhbar dan majalah-majalah di Malaysia. Terus terang aku katakan bahawa aku begitu bersemangat ketika menghasilkan karya-karya yang membabitkan Dr. Mahathir. Dan selepas Saudara Anwar Ibrahim ‘dijemput’ oleh Tun Mahthir menyertai perjuangannya dalam UMNO, maka semakin bersemangat pejuang-pejuang muda di negara ini yang amat mengimpikan sebuah bagnsa dan negara yang betul-betul bermarwah.

                  Tuhan menguji bangsa Malaysia pada tahun 1999. Tak usah dipanjang-lebarkan kisah demikian. Mungkin ada hikmahnya yang terselindung.

                  Kini ibarat kata peribahasa Melayu, ‘ biduk lalu kiambang bertaut’. Ibarat diufuk timur sudah terpancar cahaya gemilang yang mungkn akan menerangi alam Malaysia tidak berapa lama lagi. Mungkin. Sekiranya diizinkan Tuhan akan diketemukan semula dua tokoh besar negara (mungkin tokoh besar dunia juga) ia itu Dr Mahathir Mohamed dan Saudara Anwar Ibrahim.  Dan akan berulang lagi sejarah lama, sejarah perjuangan bangsa Malaysia yang setiap detik dan ketika mengharapkan bangsa yang kerdil ini dapat sama-sama menguasai dunia.

                  Ramai anak muda tahun 1970an (warga emas kini) sentiasa menunggu-nunggu dan mendoakan agar kemablinya zaman kegemilangan yang dinanti-natikan ini untuk memenuhi ‘ the conscience of the majority’ (semangat juang dan slogan yang sentiasa dilaung-laungkan). ‘Warga emas’ kini hanya menunggu masa dan ketika untuk tanpil semula ‘berpencak dan ‘bersepak terajang’ bersama pahlawan dan pejuang seperti Dr Mahathir dan Saudara Anwar. Walaupun sudah lanjut usia, namun semangat juang masih membara.

                  Anak muda kini terutama yang berada di pusat-pusat pengajian tinggi kini hendaknya jangan dilepaskan peluang keemasan ini dimana saudara-saudara dapat mencipta sejarah perjuangan, sebagaimana yang ditempuh oleh anak-anak muda zaman tahun 1970an. Anak-anak muda kini mungkin sentiasa mendengar dan menghayati zaman kegemilangan tahun 1970an dimana anak-anak muda bangun berjuang tanpa takut dan gentar demi untuk membangunkan negara tercinta dibawah pimpinan Saudara Anwar Ibrahim.

                  Kini zaman kegemilangan yang mirip dengan zaman kegemilangan tahun 1970an sudah muncul kembali. Yang anihnya penunjuk jalanya ialah Tun Mahathir. Dunia pastinya kagum dengan apa yang dilakukan oleh Tun Mahathir kini. Walaupun dalam usia yang sedemikian, Tun Mahathir telah menunjukkan semangat juang yang bukan kepalang, tanpa tandingannya. Corak kepimpinan yang ditunjukkan oleh Tun Mahathir harus dicontohi dan dihayati oleh anak-anak muda kini. Tidak harus ada anak-anak muda kini yang terikut-ikut dengan setengah pihak yang mempersendakan kepimpinan yang ditunjukkan oleh Tun Mahathir. Sepatutnya anak muda harus berganding bahu bersama-sama dalam perjuangan yang ditunjukkan oleh Tun Mahathir.

                  Sebenarnya pada zamannya Tun Mahathir setaraf dengan Lee Kuan Yew, Suharto, Margaret Thatcher.  Malah Tun Mahathir juga mahu disamakan oleh setengah pihak dengan Mandela dari Africa Selatan. Pernah ketika menjadi Perdana Menteri beliau telah berani menentang Margaret Thatcher apabila kerajaan Britain itu cuba menaikkan yuran yang agak tinggi kepada pelajar Malaysia. Dan tentangan beliau adalah dalam bentuk ‘Buy British last’ ia itu dengan seolah-olah memulaukan barangan dari Britain untuk diimport ke Malaysia. Dr Mahathir ketika zaman memerintah Malaysia telah diberikan penghormatan yang begitu tinggi ketika berucap di Persidangan Bangsa-Bangsa Bersatu.

                  Rupa-rupanya perjuangan Tun Mahathir untuk menyelamatkan bangsa Malaysia tidak terhenti disebabkan usinya. Sehingga kini seolah-olah membayangkan bahawa perjuangannya masih belum selesai. Semangat juangnya begitu kental yang menyebabkan pengikutnya tidak ragu-ragu dengan apa yang diperjuangkannya. Inilah yang sepatutnya dicontohi dan diikuti oleh anak muda kita. Anak muda harus menjadi pejuang dan orang perjuangan dan bukan menjadi ‘orang upahan’ untuk bertempik sorak dengan tidak ketentuan semata-mata untuk mendapat ‘dedak’ yang tidak seberapa.

                  Perjuangan anak muda zaman dulu berpasakkan slogan ‘pemuda harapan bangsa dan pemudi tiang negara’.  Dan anak muda kini seharusnya mencari identiti yang sesuai dengan anak muda zaman kini. Dalam hal inilah dikatakan bahawa semangat juang Dr mahathir harus dicontohi dan dihayai oleh anak muda.

                  Ayuh anak muda. Bina bangsa mu. Bangsa Malaysia tercinta.

abuhassanadam
7 April 2018

                 





Tuesday, April 3, 2018


PEMIMPIN KERAJAAN UMNO (BN) SUDAH TIDAK BERFIKIRAN RASIONAL

            Dua persidangan parlimen yang membabitkan isu persempadan semula pilihan raya dan isu yang membabitkan kelulusan anti berita palsu betul-betul meyakinkan rakyat bahawa para wakil rakyat dan pemimpin UMNO ( Barisan Nasional) sudah tidak boleh berfikir dengan waras. Betul kata Tun Mahathir bahawa sekiranya sudah ‘ditetapkan’ yang undang-undang berkenaan hendak diluluskan apa perlunya lagi untuk dibahasakan dengan memperuntukan sepuluh minit seorang wakil rakyat untuk membahaskannnya. Dan apabila diperbahaskan sudah jelas menampakkan bahawa undang-undang berkenaan  pasti akan diluluskan tanpa ada sebarang pindaan.

            Rakay biasa yang mengikuti perbahasan parlimen melalui media sosial amat kecewa dengan ‘tingkah laku’ ahli parlimen yang mengambil bahagian dalam perbahasan. Sepatutnya isu itu dibawa ke parlimen untuk diperbahaskan.Sepanjang apa yang diperhatikan bahawa isu-isu berkenaan di bawa ke parlimen hanaya untuk dilulus dan dijadikan undang dan langsung tidak nampak hasrat kerajaan membawa sesuatu isu ke parlimen untuk diperbincangkan dan dikaji buruk baiknya sesuatu undang-undang itu setelah diluluskan oleh YDP Agung.

            Agak keterlaluan sekiranya dikatakan bahawa perbahasan yang dilakukan oleh ahli parlimen itu seolah-olah hanya sebagai melepaskan batuk ditangga sahaja. Walaupun tidak semua wakil parlimen bersikap demikian, namun sebahagian besarnya begitulah. Mereka datang ke parlimen untuk menunjukkan kejagguhan mereka dalam ‘arena pertandingan menjerit’ dan ‘mencarut’. Kadang-kadang kelihatan langsung tidak ada lagi perasaan saling hormat menghormati antara satu dengan yang lain. Kononnya merekalah jaguh dalam hal perbahasan yang dianggap begitu ‘professional’ dengan tidak menyebut nama tetapi hanya menyebut kawasan yang diwakili.

            Namun begitu apakah terhakis agaknya pandangan masyarakat terhadap wakil rakyat yang mengeluarkan perkataan-perkataan yang tidak harus terkeluar dari seorang pemimpin seperti perkataan ‘bodoh’, ‘bangang’ dan yang paling teruk dan memalukan sudah terkeluar perkataan dan ungkapan seperti ‘go to hell!’ Seolah-olah wakil rakyat kita telah menodai ‘kesucian’ parlimen kita yang dianggap ‘bangunan agung’ di negara ini dimana segala perkara penting yang bersabit dengan kenegaraan dibincangkan.

            Kerapkali ketika  berada di luar negara samada di London atau di Amerika Syarikat, kita betul-betul merasakan kita berada disebuah negara yang berperadaban tinggi apabila memerhatikan cara ahli parlimen mereka berbahas antara satu sama lain. Walaupun ternampak ‘permusuhan’ (dari segi politik) namun apa yang disampaikan oleh mereka mendapat perhatian kedua belah pihak samada pihak kerajaan atau pembangkang.  Ada ketikanya sesuatu cadangan yang dikemukakan oleh pihak kerajaan ‘tewas’ apabila pengundian dijalankan disebabkan ada wakil kerajaan yang menyokong para pembangkang.

            Keadaan sedemikian nampaknya tidak berlaku di sini. Sesuatu isu yang dibawa ke parlimen akan mendapat sokongan dari ahli Parlimen kerajaan walaupun sesuatu perkara itu boleh diperdebatkan dan tidak perlu diluluskan. Namun disebabkan semangat ‘setiakawan’ yang cukup tinggi yang ditambah dengan ‘minyak pelincir’ yang berbagai-bagai jenama maka pastinya setiap undang-undang yang diinginkan oleh pihak atasan akan mendapat kelulusan seratus peratus.

            Seingat aku parlimen Malaysia tidak sebegitu ‘ragam’nya pada suatu ketika dahulu terutama zaman pentadbiran Tunku Abdul Rahman, Tun Abdul Razak, Hussein Onn dan Dr Mahathir Muhammad.  Zaman pemerintahan Tunku Abdul Rahman, setiap ahli parlimen diberi kebebasan untuk menyuarakan pendapat dan pandangan mereka. Pada ketika itulah muncul tokoh-tokoh seperti Zulkifli Muhammad, DR Seenivasagam, Dr Tan Chee Khoon dan lain-lain. Walaupun mereka berada dipihak pembangkang, namun apa yang disampaikan oleh mereka diambil perhatian oleh pihak kerajaan. Itulah yang sebenar-benarnya apa yang dinamakan sebagai demokrasi sesebuah negara yang subur.

            Kini apa yang dilihat keadaan sedemikian semacam sudah tidak wujud lagi. Rakyat menunggu zaman kegemilangan seperti yang pernah berlaku pada suatu ketika dahulu. Rakyat hanya mengharapkan agar pertukaran kerajaan pada PRU 14 nanti akan mengembalikan zaman kegemilangan demikian. Harapnya biarlah ‘ sekali air bah sekali pantai berubah’.

            Kepada Allah kita berserah.

abuhassandam
3 April 2018