Saturday, October 25, 2014

STANFORD UNIVERSITY -  SARAT DENGAN SERIBU KENANGAN

Aku merasa begitu bertuah kerana dapat melanjutkan pelajaran di Stanford University, yang terletak disebuah kampung bernama Palo Alto, lebih kurang 30 kilometer dari San Francisco. Tahun 1986. Satu tahun setengah aku berada di sana. Walaupun seperti sebuah kampung, Palo Alto lebih merupakan ‘university town’ dimana ‘shopping Mall’ yang ternama terdapat di sini. Kawasan ini juga dipanggil Slicon Valley yang amat terkenal dengan Apple computernya. Dan disini jugalah tempat tinggal beberapa penulis bertaraf dunia seperti Peter Drucker yang tinggal di Menlo Park.

Seluruh keluarga ku berpindah ke sana. Isteri (seorang saja) bersama dengan empat orang anak. Kesemuanya perbelanjaan oleh kerajaan Malaysia. Sekiranya tidak dibiayai oleh kerajaan, maka aku pasti tidak dapat aku menjejakkan kaki aku di ‘Ivy-League’ seperti di Stanford University ini. Terlalu mahal perbelanjaan tinggal di sini dan itu merupakan salah satu sebab yang tidak ramai pelajar Malaysia yang mahu menuntut di Stanford atau Harvard. Bukan sahaja mahal tetapi terlalu banyak ‘kerenah’ yang mesti dipenuhi untuk lulus.

Seingat aku tidak ramai pelajar Malaysia yang sezaman dengan aku di Stanford University. Antaranya yang masih aku ingat ialah Saudara Nazaruddin dan Moley Lee dari USM Pulau Pinang. Selain dari itu yang agak rapat dengan aku ialah Saudara Yaakub Ibrahim. Kini belaiu merupakan salah seorang Menteri bagi Singapura . Selain dari itu tidak pula aku tahu tentang ‘kewujudan’ pelajar Malaysia di Stanford pada ketika itu. Mungkin ada pelajar bukan Melayu yang tidak dibiayai oleh kerajaan. Hanya aku yang tidak pernah jumpa.

Satu hal yang amat menyeronokkan belajar di pusat pengajian tinggi di Amerika Syarikat ialah mengenai kebebasan bersuara. Sebebas-bebasnya bagi pelajar mengeluarkan pendapat dan pandangan. Tidak ada halangan langsung bagi seseorang pelajar untuk menyatakan pandangan samada yang pro atau kontra. Bukan sahaja di bilik-bilik kuliah, malah setiap saluran TV di Amerika memaparkan bahan-bahan berita yang tidak disekat dan dihalang. Mungkinkah itu yang boleh menyebabkan mereka maju dalam segala lapangan. Mungkin….

Antara Professor yang masih aku ingat ialah Prof. Hans Weiler, Robert Textor, Martin Carnoy, Nely Stromquest dan beberapa orang lagi. Yang hebatnya professor ini adalah penulis buku disamping berkhidmat sebagai penasihat kerajaan Amerika Syarikat. Misalnya Martin Carnoy adalah merupakan Senior Advisor kepada US Government pada ketika itu. Begitu juga dengan Ted Koppel (yang mengendalikan program ‘Nightline’ ABC ketika itu) pernah juga datang beberapa kali ke Stanford University menyampaikan syarahannya.

Tentulah ada peristiwa yang menggeli hati ketika aku berada di Stanford. Banyak. Tetapi aku hanya akan menceritakan satu peristiwa ‘miracle’ dan mencuit hati yang sampai sekarang tidak akan dapat aku lupakan. Akan aku ceritakan dengan kawan-kawan di majlis-majlis khenduri kahwin atau pun di majlis-majlis Hari Raya Terbuka di rumah kawan-kawan. Cerita yang sebegini yang amat sesuai diperbualkan di majlis-majlis berkenaan disebabkan tidak langsung menyentuh sensitiviti seseorang ataupun fahaman politik seseorang yang kebiasaannya mempunyai fahaman politik yang berbeza.

Ini kisah aku dengan Prof. Martin Carnoy, seorang mahaguru yang sangat aku hormati disebabkan kemahiran dan kepandaiannya menyampaikan ilmu kepada kami ( hanya 25 orang pelajar dalam kelas berkenaan). Perkara yang diajarnya berjodol,’ European Philosophical Thought’. Aku masih ingat lagi ketika dia masuk kuliah pada pagi berkenaan, beliau baru saja pulang dari bermain tennis. Berpeluh-peluh. Terus memberikan kuliah kepada kami. Tidak ada sebarang nota di tangan. Yang dibincangkannya pada hari berkenaan ialah mengenai seorang pemikir dari Itali yang juga seorang ahli politik  bernama Antonio Gramsci (1891-1937).

Selama dua jam beliau menyampaikan kuliahnya, aku hampir ‘pening’. Maknanya terlalu sukar bagi ku untuk memahami apa yang disampaikannya. Bukanlah aku seorang yang berpendapat begitu. Ron September seorang pelajar dari Africa Selatan juga berpendapat demikian. Kami ketawa berdekah-dekah apabila keluar dari bilik kuliah mengenangkan ‘nasib’ ketika menghadiri kuliah Prof. Martin Carnoy.

Seperti biasa beliau akan memberikan satu tajuk essei untuk ditulis berkaitan dengan falsafah Gramsci. Sekali lagi aku ‘pening’ membaca tajuk esseinya dan belum lagi tentang bagaimana hendak menulis essei berkenaan. Satu hari suntuk aku ‘pening’ memikirkan tentang bagaimana aku akan menghasilkan essei berkenaan. Aku boleh tanya Prof. Carnoy. Dia akan menolong. Tapi ego aku masih tinggi. Peribahasa Melayu ada mengatakan, ‘malu bertanya sesat jalan’. Namun nak bertanya Prof Carnoy merasa malu. Aku akan cuba sedaya upaya menghasilkannya.

Oleh kerana hujan rintik-rintik pada petang itu, dalam perjalanan pulang ke rumah di Escondido Village, aku singgah sebentar di perpustakaan di Fakulty Undang-Undang. Di Stanford, setiap faculty mempunyai sebuah perpustakaan lengkap. Aku membelek-belek buku di rak-rak yang tersusun rapi. Entah macam mana ternampaklah aku buku berjodol ‘ANTONIO GRAMSCI’ antara buku-buku yang tersusun itu. Secepat kilat aku mencapai buku berkenaan dan terus membelek-beleknya. 100% isi kuliah Prof Carnoy dari buku berkenaan. Aku tersenyum lebar.

Dua hari kemudian, dengan penuh yakin aku menyerahkan essei aku kepada Prof. Carnoy. Sepenuh keyakinan, sementara rakan-rakan lain masih terkial-kial mencari bahan untuk ditulis. Kisah aku ‘terjumpa’ buku ‘Antonio Gramsci’ di perpustakaan Fakulti Undang-Undang adalah ‘rahsia’. Prof Carnoy pastinya tidak terduga yang aku boleh terjumpa buku yang ‘amat berharga’ itu buat aku dalam keadaan terdesak sedemikian.

Pada minggu berikutnya, ketika mahu memulakan kuliahnya, Prof Carnoy telah memberitahu kelas bahawa essei yang aku tulis mengenai Gramsci adalah terbaik dan patut dibaca oleh semua pelajar. Ditulisnya pada essei aku perkataan,”EXCELLENT…..CONGRATULATIONS!...A…” Aku tidak ketawa. Senyum pun tidak. Tetapi geli hati kerana essei itu sebenarnya adalah merupakan semacam ‘karya sadoran’. Walaupun bukan merupakan karya ciplak tetapi idea yang aku sampaikan diambil dari buku ‘Gramsci’. Tidak banyak buku yang dirujuk. Hanya satu buku sahaja tetapi dalam senarai buku rujukan berpuluh buku aku tulis. Biasalah….Dan essei ini masih dalam simpanan aku…hingga sekarang!!......

Kisah essei ini tidak ‘tamat’ setakat itu. Dalam satu majlis makan-makan di rumah Prof. Robert Textor, sekali lagi Prof. Carnoy ‘buat hal’. Dia membuat ‘pengumuman’ kepada yang hadir bahawa aku telah berjaya ‘menewaskan’ beliau kerana berjaya menulis essei dengan baik berkaitan dengan falsafah Gramsci. Begitulah ‘gila’nya Professor Martin Carnoy. Sehingga sekarang aku masih berhubung dengannya. Mungkin masih ‘gila’ atau terus ‘menggila’….Kebolehannya tetap aku sanjungi.

Dan aku yakin sehingga kini beliau tidak tahu apa yang telah berlaku kerana itu merupakan ‘Rahsia Besar’!!......

abuhassanadam
25 Oktober 2014



Thursday, October 23, 2014

ANJING…ANJING….ANJING......

Mungkin ramai golongan bukan Islam di luar sana sedang mentertawakan kita tentang gelagat orang Islam (Melayu di Malaysia) yang sedang mempersoal dan mempertikaikan mengenai isu anjing yang sedang hangat diperdebatkan sekarang. Jelas menampakkan kepada mereka bahawa golongan Melayu (Islam) memang berminat untuk meperkatakan isu yang agak remeh dan hanya membiarkan sahaja isu besar dan penting kepada bangsa dan negara ‘hanyut’ begitu sahaja. Tentulah isu besar seperti berleluasanya amalan menerima rasuah di negara kita harus diambil perhatian serious oleh masyarakat tetapi malangnya kelihatan dikesampingkan dan menampakkan sebagai tidak sepenting ‘isu anjing’.

Terus terang aku katakan yang aku tidak mahu terlibat memperkatakan tentang halal atau haram atau harus menyentuh anjing. Semenjak dari kecil aku tidak pernah lagi menyentuh anjing apatah lagi babi. Guru agama (Pak Haji Sulaiman) aku kata anjing adalah najis disentuh sekiranya ‘antara basah dan kering). Maknanya jikalau kita sentuh anjing yang basah bulunya, maka najis hukumnya, kata Pak Haji Sulaiman. Maknanya jikalau kering dibolehkan.

Tetapi emak aku melarang aku ‘mendekati’ anjing. Maknanya mendekati anjing pun ditegahnya apatah lagi memegang dan memeluknya. Dengan sebab itulah kami jarang sekali bertandang ke rumah jiran yang ada membela anjing di kampung aku. Emak memandang anjing sebagai sesuatu yang ‘jijik’. Mungkin ajaran agama yang diterimanya telah meletakkan ‘hukuman’ yang sedemikian. Mugkin guru agama yang mendidik arwah emak tidak menceritakan tentang kisah bagaimana Nabi Muhammad ‘menjanjikan’ syurga kepada seorang pelacur yang sedang memberi makan seekor anjing yang sedang lapar dan dahaga. 

Seingat aku, agak ramai juga jiran-jiran di kampung aku pada suatu ketika dahulu membela anjing. Bukanlah untuk dicium atau diperluk tetapi digunakan sebagai teman untuk menemani mereka pergi ke hutan. Dan emak sentiasa melarang aku supaya jangan mendekati anjing-anjing itu. Mungkin juga takut digigit anjing. Dan tidak pula dikecam oleh tok guru mereka yang membela anjing di kampung aku. Cuma ada juga aku dengar ‘fatwa’ dari guru-guru agama yang mengatakan bahawa sesiapa yang mebela anjing di rumahnya maka tidak akan ‘dilawati’ oleh Malaikat. Aku tak mahu komen juga…….

Kini sudah timbul isu yang agak hangat di negara kita mengenai isu anjing. Sudah ada golongan anak muda yang sudah bersedia berdepan dengan golongan agama untuk membahaskan isu ‘menyentuh dan memeluk anjing’. Golongan muda yang progresif mempunyai alasan yang tersendiri mengapa mereka melakukan tindakan sedemikian dan di pihak guru agama pula mempunyai alasan juga untuk menyatakan sesuatu yang sebaliknya. Dan pastinya ‘perbalahan’ ini sukar untuk diselesaikan dalam masa terdekat. Malah ada juga intelek agama kini yang mempunyai pandangan yang berlainan daripada fahaman yang dianuti oleh guru agama lain. Pastinya akan bertambah kacau disebabkan kerana tidak dapat titik pertemuan.

Aku masih lagi mempersoalkan tentang ‘pendekatan’. Aku masih merasakan bahawa kebanyakan alim ulama yang ada di Malaysia masih melihat masyarakat Melayu (Islam) kini serupa dengan masyarakat tahun 1950an atau 1960an, masyarakat sepertimana yang aku gambarkan di atas. Memang betul bahawa masyarakat pada ketika itu akan patuh kepada apa saja yang ‘diajar’ oleh guru-guru agama. Tidak akan ada yang berani menyoal disebabkan ‘arahan awal’ yang diberikan oleh tuan guru bahawa, ‘ tuan guru jangan disoal…berdosa!” Dengan demikian masyarakat pada ketika itu terus membabi buta mematuhi apa saja ajaran tuan guru sepertimana yang berlaku ke atas diri aku (yang semacam mewakili zaman itu).

Kini adalah Kurun ke 21. Perbezaan jarak masa setengah abad. Tentunya banyak perubahan cara berfikir terutamanya dikalangan anak muda kini yang sudah terdedah dengan berbagai-bagai sumber maklumat. Mereka bukan sahaja mendapat maklumat daripada guru-guru agama yang berada di Malaysia tetapi mereka telah mengkaji pandangan dan pendapat intelektual Islam  bertaraf dunia yang lebih hebat daripada guru-guru agama yang terdapat di negara ini. Lantas apa yang disarankan oleh guru-guru agama disini akan mereka banding dan bezakan dengan pendapat yang dikeluarkan oleh intelektual Islam dunia. Dan akan mereka rujuk pula berbagai sumber maklumat lain yang dapat dicapai dengan mudah memalui internet.

Peribahasa Inggeris ada menyatakan tentang, ‘different strokes for different folks’. Maknanya pendekatan yang harus dilakukan oleh guru-guru agama di Malaysia kini harus juga mengikut peredaran zaman. Janganlah hendaknya menggunakan ‘hukuman’ sebagai jalan penyelesaian untuk menyelesaikan sesuatu isu. Anak-anak muda kini memerlukan hujah dan alasan yang konkrit disamping dapat meyakinkan hujah-hujah yang dikemukakan. Guru-guru agama tidak sepatutnya lagi menggunakan ungkapan, ‘ guru agama jangan disoal…berdosa’ tetapi sebaliknya diadakan forum dan perdebatan bagi membuka minda. Yakinkan mereka tentang apa yang sepatutnya mereka lakukan. Buka ruang seluas-luasnya bagi mereka untuk berdebat. Dengan jalan itulah banyak perkara yang rumit dan kompleks dapat dirungkai.

Peribahasa Melayu pula mengatakan, ‘ sekali air bah sekali pasir berubah…”

abuhassanadam
23 Oktober 2014

Wednesday, October 22, 2014

PERTAMA KALI SAMPAI DI LONDON

Pertama kali aku menjejakkan kaki di bumi penjajah ini ialah pada tahun 1978. Dalam perjalanan pulang ke Malaysia dari New York setelah menghadiri satu kursus mengenai ‘Testing and Measurement’ di Educational Testing Service di Princeton, New Jersey. Kesemuanya perbelanjaan kerajaan. Jikalau diharapkan perbelanjaan yang keluar dari ‘poket sendiri’ maknanya ‘jauh panggang dari api’ ler.

Pada tahun-tahun 1970an tidak ramai rakyat Malaysia yang pernah pergi ke London. Boleh dikira berapa ‘kerat’ saja orang Melayu yang pernah sampai ke London. Itu pun menggunakan perbelanjaan yang dibiayai oleh kerajaan. Tidak seperti sekarang. Ramai rakyat Malaysia yang bukan sahaja pergi ke London seperti ‘tempat berulang mandi’ tetapi telah memiliki rumah dan berbagai harta di sana.

Setibanya aku di Heathrow Airport, ketika mahu keluar melalui pemeriksaan immiration, aku telah ditahan oleh pihak penguasa British. Ditarik keluar dari barisan yang berbaris untuk menuju ke kaunter immigration. Aku terpinga-pinga, tidak tahu mengapa aku ditarik dari barisan berkenaan. Aku mengikut sahaja arahanya tanpa bersoal jawab. Mungkin ‘perangai’ sedemikian adalah warisan daripada datuk nenek aku agaknya yang sentiasa ‘takut dan patuh’ kepada perintah orang putih (penjajah). Tetapi ketika itu negara aku sudah merdeka….

Boss aku pada ketika itu, Puan Hajjah Badiah Manan datang untuk ‘intervene’, menanyakan kepada pegawai berkenaan mengapa aku ditahan. Rupanya aku disyakki sebagai salah seorang anggota kumpulan Arab yang cuba meletupkan Lapangan Heathrow pada pagi hari sebelumnya. Aku jelaskan yang aku dari Malaysia. Dari New York. Berkursus di sana. Akhirnya aku dibebaskan.

Pada ketika aku disoal jawab, aku merasa begitu takut dan gentar. Maklumlah tuduhan yang dilemparkan kepada aku ialah sebagai salah seorang anggota Arab yang hendak meletupkan lapangan terbang Heathrow. Yang aku geli hati (kini) ialah apakah rupa paras aku pada ketika itu menyerupai rupa paras orang Arab? Apakah pegawai berkenaan ‘buta’ dan tidak dapat melihat dengan jelas wajah dan rupa paras aku. Jikalau dikatakan yang rupa paras aku serupa dengan Sakai atau Senoi (orang asli), mungkin jugalah ada lojiknya. Dan tentulah amat juah jika rupa paras aku dikatakan serupa dengan rupa paras orang Arab. Tidak ada setitik pun darah Arab yang mengalir di tubuh aku.

Aku dan Rick Halil menyewa sebuah bilik (Bed and Breakfast) di Edgware yang tidak jauh dari Malaysia Hall lama di Bryanston Square. Rick Halil bukannya orang putih. Kawan se pejabat. Namanya saja macam nama orang putih. Aku pernah tanya dia mengapa bapa dia beri nama ‘Rick’. Katanya pada suatu ketika dulu, bapanya bekerja sebagai pemandu kereta orang putih dan bapanya begitu tertarik dengan nama orang putih seperti John, Peter dll. Jadi bapanya menamakan dia Rick.

Ketika berada dalam bilik sewaan ( sewanya hanya tujuh Pound ) aku dan Rick memerhatikan keadaan persekitaran dalam bilik. Pegang sana, petik sini. Maklumlah baru pertama kali sampai ke London. Tiba-tiba entah macam mana Rick ‘tersilap’ petik. Switch ‘heater’. Apa lagi menyalalah ‘binatang’ itu. Kami panic. Maklumlah mana ada ‘binatang’ seperti itu di negara kita. Kami memanggil tuan rumah meminta pertolongan. Tuan rumah datang dengan senyuman sambil ‘memadamkan’ semula ‘api’ berkenaan. Agaknya dia sedang memikirkan tentang bagaimana James Birch yang mula datang ke Perak dan bertemu dengan orang Melayu pada tahun 1874. Dan agaknya dia memikirkan bahawa orang Melayu tidak banyak berubah pada tahun 1978. Agaknya ler……

Pada malamnya Kami merancang nak tengok wayang. Aku lupa nama ceritanya. Tetapi yang pasti bukan cerita ‘Seniman Bujang Lapuk’. Itu Aku pasti. Nama panggungnya juga aku lupa.Di West End ke atau East End ke, aku dah tak ingat. Oleh kerana waktu Summer, maka kami hanya memakai T-shirt saja untuk masuk panggung wayang, sedangkan penonton lain lengkap dengan baju sejuk mereka. Aku agak hairan mengapa mereka berkeadaan demikian. Rupa-rupanya walaupun musim panas pada siangnya, waktu malam di London adalah sangat sejuk. Mana kami nak tahu. Maklumlah perak dan jakun baru sampai di London…

Separuh tayangan filem tu, aku sudah merasakan kesejukannya. Aku mengajak Rick keluar saja dan balik. Kami keluar dan mencari teksi untuk pulang ke hotel. Teksi berhenti dan bertanya ke mana kami akan pergi. Aku terlupa nama jalan tempat kami menginap. Rick pun lupa. Pemandu teksi menyebut beberapa nama.  Cromewell Road, Liverpool Street, Bryanston Square, Oxford Street ,……..Banyak nama jalan yang disebutnya. Kesemuanya kami menggelengkan kepala. Tiba-tiba disebutnya ‘Edgware Road’, kami terus ‘menjerit’ menandakan tepat tekaannya itu. Untuk meringkaskan cerita, kami sampai dengan selamat di hotel tempat kami menginap.

Kisah aku berada di London ini tidak ubah seperti berbagai kisah orang kampung (di Perak) yang pergi makan angin di Ipoh ketika harga getah melambung tinggi pada pertengahan Kurun ke 20 dulu. Terlalu banyak ‘cerita-cerita’ lucu mengenai kisah orang kampung (Melayu) yang pergi ke bandar seperti Ipoh atau Taiping untuk makan angin. Apatah lagi pemergian mereka ke bandar-bandar berkenaan dengan ‘poket yang tepu’ ekoran dari kenaikan harga getah.

Mungkin akan aku ceritakan kisah-kisah sebagaimana yang aku dengar dari orang yang lebih tua dari aku pada masa-masa yang akan datang….

abuhassanadam

22 Oktober 2014

Monday, October 20, 2014

CINA, INDIA DAN ORANG INDONESIA ADALAH PENDATANG

Seorang kawan baik aku (Melayu totok) pernah bergaduh dengan rakan satu kelas berbangsa Cina ketika kami sama-sama belajar di Clifford School Kuala kangsar. Punca pergaduhan adalah disebabkan mulut celopah rakan berbangsa Cina yang mengatakan rupa paras kawan aku seperti Senoi, Sakai ( kini dipanggil orang asli). Walaupun permusuhan itu tidak lama tetapi kedua-duanya dapat jugalah ‘habuan’ dari Pengetua. Itu tahun 1960an. Sampai kini apabila ada pertemuan di majlis-majlis khenduri misalnya, kami akan ketawa terbahak-bahak mengenangkan peristiwa demikian. Jelas kemesraan terjalin.

Sepatutnya tidak langsung menjadi isu pada ketika itu. Sememangnya kami dari keturunan orang asli. Apabila disusur galur keturunan aku (misalnya) tidak ada langsung unsur pendatang asing dalam darah keturunan aku. Begitu jugalah titisan darah keturunan rakan ku itu. Orang Melayu totok. Keturunan orang asli (Senoi, Sakai). Mungkinlah agaknya datuk nenek kami yang mendiami di gua-gua Gunung Pondok berhampiran dengan pekan Padang Rengas. Mungkin…

Tetapi soalnya mengapa rakan ku dan begitu juga aku begitu marah dipanggil Sakai atau Senoi? Sepatutnya kami berbangga menjadi orang asli yang sudah berjaya membuktikan kebolehan kami belajar bersama-sama dengan kaum Cina dan India di sekolah yang seratus peratus aliran Inggeris. Itu tahun 1960an. Sekiranya kami berada pada Kurun ke 21 tentulah kami berbangga menjadi anak negeri ( orang asli) yang berjaya. Maknanya golongan seperti kamilah yang boleh mendakwa bahawa sebenarnya kami adalah Bumiputera tulin yang mana ibu bapa kami adalah anak negeri asal dan bukan datang dari Sumatera atau Jawa atau Sulawesi.

Kini persoalan ‘pendatang’ menjadi persoalan yang hangat dibincangkan. Dan tentulah aku hairan mengapa isu ini dengan tiba-tiba menjadi ‘hangat’ sedangkan sebelum ini, perbincangan yang menyentuh soal kaum di negara ini cuba dielakkan demi untuk mengelakkan perbalahan dan perselisihan kaum. Tentulah amat malang bagi negara ini yang sudah sekian lama memendamkan isu sensitif daripada diperbincangkan secara terbuka. Dan seolah-olah ada ‘suara ghaib’ yang mendesak NGO-NGO tertentu supaya menimbulkan isu yang sensitif ini dengan harapan dapat menimbulkan keadaan ‘gelisah’ dikalangan kaum-kaum di Malaysia.

Amat tidak wajar  isu sebegini ‘diperhangatkan’.

Aku hanya dapat mengenengahkan pandangan dari sudut sejarah mengenai ketiga-tiga golongan yang diistilah sebagai ‘Pendatang’. Awal Kurun ke 18, Daeng Parani (Bugis) bersetuju membantu Raja Kechil menewaskan Sultan Abdul Jalil !V, Bendahara yang menjadi Sultan Johor selepasa kemangkatan Sultan Mahmud Shah 11 yang tidak mempunyai waris. Bugis mula campurtangan dalam hal ehwal negeri Johor bermula dari tahun 1717. Ini bermakna golongan pendatang dari Sulawesi ini mula datang ke Tanah Melayu pada awal kurun ke 18.

Mengikut satu sumber pula, Orang Jawa yang datang dari Jawa Tengah telah ‘berhijrah’ ke Tanah Melayu antara tahun 1880- 1930. Mereka datang ke sini untuk mencuba kehidupan baru yang lebih selamat daripada pentadbiran zalim penjajah Belanda pada ketika itu. Kini terdapat ramai orang Jawa yang tinggal di negeri-negeri Perak, Selangor dan Kedah. Malah ramai juga orang keturunan Jawa yang telah terlibat dalam politik di negara ini.

Mengikut “Encyclopedia of Diasporas: Immigrant and Refugee Cultures Around the World..” edited by Carol R. Ember, Melvin Ember telah menyatakan bahawa orang Cina sememangnya mempunyai sejarah yang panjang dalam hal hubungan dengan Asia Tenggara. Ketika Portugis menakluki Melaka pada awal Kurun ke 16, sememangnya telah terdapat komuniti kecil orang Cina di Melaka. Namun kedatangan beramai-ramai orang Cina ke Tanah Melayu tentunya pada  Kurun ke 19 selepas bermulanya kegiatan perlombongan bijih timah di tanah Melayu.

Sumber ini juga menyebut bahawa,’ the period of modern Indian immigration dates from the foundation of Penang (1786), but it became  significant in Malayan demography only in the latter half of the nineteenth century following the consolidation of British power in Malaya and the opening up of the country’

Paparan di atas adalah merupakan fakta sejarah yang tidak dapat disorok dan diselindungkan. Tidak dapat dinafikan bahawa telah ada ‘manusia’ yang tinggal di negara ini sebelum kedatangan orang Cina, India dan orang dari Indonesia ke negara ini. Dan tentunya ‘manusia’ yang ada ‘menunggu’ kedatangan orang Cina, India dan orang Indonesia itu ialah orang Melayu totok seperti aku ketrunan Sakai dan Senoi yang sentiasa merupakan punca pergaduhan antara aku dan rakan-rakan kakum Cina ketika bersekolah dulu.

Aku amat berbangga kini bahawa sebenarnya aku adalah keturunan Bumiputera sebenar yang memiliki negara ini yang dulunya sentiasa dihina sebagai pemanjat pokok petai dan apabila mundar-mandir di Pekan Kuala Kangsar sentiasa dihina oleh orang lain yang kononnya lebih mden. Rupanya negara ini sebenarnya milik orang Melayu seperti kami.

Aku boleh samakan kedudukan orang Melayu totok seperti aku itu seperti Red Indian di Amerika. Di Amerika Syarikat kini setiap warganegara menggelarkan diri mereka sebagai Amerikan walaupun mereka pada asalnya golongan pendatang. Dan mengambil iktibar dari keadaan yang ada di Amerika itu, aku merasakan bahawa setiap warga Malaysia seharusnya menganggap yang kita sebagai satu bangsa Malaysia. Lupakanlah  panggilan ‘pendatang’ yang sentiasa dilaung-laungkan itu. Sejarah telah membuktikan bahawa golongan yang dianggap ‘pendatang’  itu telah memainkan peranan yang bukan kecil dalam memajukan negara dan bangsa Malaysia. Bermakna bahawa Malaysia tidak akan maju seperti hari ini sekiranya tidak ada sumbangan dari golongan ‘pendatang’ ini – samada Cina, India ataupun golongan pendatang dari Indonesia.

Sebenarnya kita mencari perdamaian dan perpaduan bukan keadaan yang berpecah-belah.

abuhassanadam

20 Oktober 2014