Monday, December 22, 2014


MOH KHAW DAN ‘THE BRIGGS PLAN’

Moh Khaw nama orang Cina. Aku harap betul ejaannya. Arwah emak aku yang memangilnya begitu. Aku harap betullah. Dia memang kawan baik emak aku. Ada seorang lagi Cina di Padang Rengas ni yang juga kawan baik arwah emak aku. Soo Ha namanya. Emak memanggilnya begitulah. Tidaklah aku tahu nama sebenarnya. Mungkin dalam kad pengenalannya lain namanya ditulis. Nyonyak Panjang ( tak tahu aku nama sebenarnya) pun kawan baik dia. Nyonya Gemuk kedai basikal di Padang Rengas pun kawan baik dia juga. Tetapi yang betul-betul macam adik-kakak ialah dengan Moh Khaw. Anak Ah Soon yang berniaga sebelah kedai Pak Mail di pekan Padang Rengas. Aku rasa masih ada lagi kedai berkenaan.

Aku tak tahu sama ada Moh Khaw masih ada atau sudah meninggal. Jikalau mengikut ukuran (rakan sebaya dengan emak aku) maknanya Moh Khaw pun sudah tidak ada lagi.

Suatu hari dalam tahun-tahun 1980an, aku pulang ke kampung. Kebiasaannya aku akan singgah sebentar di pekan Padang Rengas ‘membeli-belah’ apa yang patut dibawa pulang ke kampung. Dan pastinya barang kegemaran emak aku. Dan pastinya singgah di kedai Moh Khaw.

Sesampai sahaja aku di kedainya, Moh Khaw terus menyapa aku sambil berkata ( dalam loghat Perak yang sungguh fasih), ‘ ….pagi tadi emak kamu datang kedai aku….dia kata kamu nak balik petang ni…’ kata Moh Khaw kepada aku. Seolah-olah semua perkara mesti diceritakan oleh ibuku kepada Moh Khaw.  Moh Khaw tahu aku tinggal di mana. Bekerja di mana. Berapa orang anak aku. Pendek kata banyak perkara yang emak bincang dengan Moh Khaw. Macam Moh Khaw tu saudara kandung emak pulak.

Suatu hari secara kebetulan aku bercuti di kampung. Cuti Tahun Baru Cina. Dan dapat aku lihat keakraban antara ibu dengan Moh Khaw memeang erat terjalin. Sehari sebelum Tahun Baru Cina, Moh Khaw telah datang ke rumah membawa ‘Kuih Bakul’ ( orang kampung aku panggil ‘kuih bakul’ ia itu sejenis kuih seperti dodol yang dibungkus dengan daun pisang). Dan sememangnya setiap tahun ‘amalan’ sedemikian dilakukan oleh Moh Khaw.

Aku tidak pernah bertanya tentang keakraban hubungan ibu dengan Moh Khaw dan Soo Ha walaupun hubungan itu kelihatan agak luar biasa. Apa yang perlu dihairankan, sedangkan aku sendiri mempunyai ramai rakan dan kawan dari keturunan Cina dan India. Dan ibu angkat kami dari bangsa Amerika lagi (yang sehingga kini masih berhubung).

Namun hubungan ibu dan keluarga Moh Khaw dan keluarga Soo Ha agak luar biasa. Lantas aku bertanya tentang bagaimana terjadi sedemikian. Rupa-rupanya memanglah kedua-dua keluarga Cina ini pernah menumpang duduk di atas tanah  milik Atuk aku sebelum tahun 1950. Bapak Moh Khaw (Ah Soon namanya) pernah tinggal dan bercucuk tanah di atas tanah milik Atuk aku. Dan ketika masih kanak-kanak, emak dan Moh Khaw dan Soo Ha membesar bersama. Sepermainan. Cuma emak lebih tua dari mereka berdua. Dengan sebab itulah mereka memanggil ibu aku dengan panggilan Kak Midah.

Mendengar emak menceritakan kisah mereka seolah-olah seperti mendengar kisah ‘Cerita Seribu Satu Malam’. Suka sungguh emak menceritakan kisah mereka ketika masih kecil. Seolah-olah semacam tidak ada langsung batasan kaum antara mereka. Cuma kata emak, dia tak pernah makan nasi di rumah Moh Khaw tetapi Moh Khaw dan Soo Ha sentiasa makan di rumah Opah aku. Tetapi mengikut kata emak tidak pernah pula dia melihat mereka makan babi sedangkan banyak babi hutan berkeliaran di sekeliling rumah memakan tanaman mereka pada ketika itu.

Aku juga dapat melihat keunikan hubungan antara Soo Ha dan Atuk aku. Soo Ha adalah sebagai tukang membuat rumah. Dan rumah kampung yang masih ada sekarang adalah hasil tangan Soo Ha. Dibina dalam tahun 1960. Seingat aku harganya ialah RM 2000.00. Atuk terpaksa menjual empat ekor kerbaunya (berharga RM1600.00) untuk membina rumah berkenaan. Bakinya RM400.00 perlu dijelaskan.

Disinilah kelihatan keunikan hubungan antara mereka dalam menyelesaikan hutang rumah berkenaan. Atuk aku masih ada seekor lagi anak kerbau yang masih kecil. Lantas tidak boleh dijual lagi. Oleh itu Soo Ha telah bersetuju supaya Atuk membela kerbau berkenaan sehingga besar dan kemudian boleh dijual untuk menjelaskan baki hutang. Dan seolah-olah kerbau berkenaan Soo Ha yang punya. Dan seingat aku ‘pelan’ mereka berjaya setelah dua tahun Atuk aku membela kerbau kepunyaan Soo Ha.

Keluarga Moh Khaw dan keluarga Soo Ha berpindah dari kampung aku ke Kampung Baru Padang Rengas adalah ekoran daripada pengenalan ‘The Briggs Plan’ (1950) ia itu rancangan penempatan kaum Cina di kampung-kampung baru sebagai langkah British untuk memerangi Komunis. Dikatakan bahawa sebahagian besar orang Cina pada ketika itu adalah sebagai penyokong gerakan Parti Komunis Malaya. Oleh itu sebagai usaha untuk mengawal kegiatan mereka, maka mereka ditempatkan disuatu kawasan kampung baru yang diwujudkan di seluruh Tanah Melayu pada ketika itu. Dan di Padang Rengas juga wujud kampung baru Cina ia itu berhampiran dengan sekolah Cina Padang Rengas.

Dan The Briggs Planlah yang memisahkan antara keluarga Aku dan keluarga Moh Khaw dan Soo Ha. Namun hubungan atara mereka terus terjalin dan akbrab walaupun tinggal agak berjauhan.

Keunikan hubungan antara kaum Melayu, Cina dan India di Tanah Melayu (Malaysia) bukan baru. Malah ahli sejarah mengatakan yang hubungan ini telah terjalin sebelum tertubuhnya kerajaan Melayu Melaka lagi. Dan yang mungkin bertanggungjawab merenggangkan hubungan antara kaum ini adalah penjajah British yang membawa masuk beramai-ramai imigran Cina dan India untuk mengerjakan lombong bijih timah dan bekerja di ladang getah. Dan mereka ditempatkan secara berasingan.

Perpaduan antara kaum terus dipupuk selepas kemerdekaan dan diperkukuhkan lagi selepas berlakunya Peristiwa 13 Mei 1969 yang dirasakan telah wujud semacam ‘keretakan’ hubungan kaum di Negara ini. Hubungan antara kaum terus harmoni sehinggalah muncul sauasana yang agak kurang menyenangkan kini yang sekiranya tidak dibendung dan disekat berkemungkinan akan merugikan usaha perpaduan yang dipupuk selama ini. Negara akan kehilangan ‘permata’ yang amat berharga.

Abuhassanadam
London
22 Disember 2014

Sunday, December 21, 2014


PELITA BELALANG DI OXFORD STREET LONDON

Semalam secara kebetulan aku berada di Oxford Street. Jikalau di Kuala Lumpur macam Jalan Tuanku Abdul Rahman ler. Zaman dulu-dulu siapa yang datang ke Kuala Lumpur tetapi tak datang ke Jalan Tuanku Abdul Rahman, semacam tak sah lawatannya ke Kuala Lumpur. Sekarang tidak lagi begitu. Seingat aku sudah hampir lima tahun aku tak ke Jalan Tuanku Abdul Rahman walaupun aku tinggal di Shah Alam. ‘Takut’ nak ke situ. Jam.

Begitu jugalah keadaanya dengan Oxford Street di London. Jikalau tidak ke Oxford Street semacam tak sah pula datang ke London. Di sinilah tempat membeli belah yang paling ramai dikunjungi oleh pelawat dari seluruh dunia.. Tidak dapat aku nak membandingkan dengan tempat lain. Tidak ada tolak bandingnya. Berbanding dengan Paris atau new York atau Tokyo, aku merasakan bahawa ‘johan’ masih dimiliki oleh London. Penuh sesak . Setiap masa dan ketika kecuali jikalau pusat membeli belah tidak beroperasi. Sekiranya pusat membeli belah itu beroperasi 24 jam aku yakin pasti akan terus dikunjungi oleh pembeli dan pelawat.

Keadaan menjadi lebih sesak lagi apabila menghampiri hari Krismas. Macam kita nak menyambut Hari Raya ler. Setiap kedai dipenuhi dengan pengunjung. Bukan sahaja oleh penganut Kristian yang nak menyambut Krismas, malah yang nak ‘menyambut’ Hari Raya tahun hadapan pun ramai yang berada di sini. Ramai muka yang biasa dilihat dalam Persidangan Agung UMNO tempoh hari, sudah ramai yang berkunjung ke sini. Agaknya setelah ‘penat lelah’ berbahas di persidangan agung baru-baru ini, maka di London inilah tempat mereka berehat agaknya. Ramai sungguh…..

Pukul 4.00 petang sudah gelap di sini. Musim Winter sememangnya begitu. Cepat malam, lambat siang. Pukul 3.50 petang dah Maghrib. Subuh pukul 6.00 pagi. Semalam waktu Maghrib aku berada di Oxford Street. Dan dapatlah aku melihat lampu-lampu yang dipasang di merata-rata tempat di bandar London ini. Macam memasang pelita panjut menjelang Hari Raya.Aku perhatikan sepanjang Oxford Street, Regent Street dan sehinggalah ke Pinccardilly Circus memang dipenuhi dan dibanjiri oleh manusia. “Mengeghonyut!’ kata orang kampung aku.

Biasanya apabila melihat suasana yang sebegini pastilah aku teringatkan kampung aku. Teringatkan sanak saudara dan sahabat handai yang berada di kampung yang tidak berpeluang berada dalam keadaan yang aku rasai ini. Sedih jangan dikira. Aku hanya bersyukur kepada Allah yang dapat memberikan sedikit kebahagiaan sebegini kepada aku dan keluarga. Mungkin rakan-rakan aku di kampung mendapat kebahagiaan dalam bentuk yang lain pulak. Mungkin begitu ‘peraturan’ Tuhan….

Dan teringat juga aku kepada ‘pelita belalang’ di kampung apabila melihat kerdipan lampu nion yang berkerdipan di merata-rata tempat di persekitaran bandar London ini. “Pelita Belalang’ adalah pelita yang digunakan untuk menangkap belalang pada waktu malam. Orang kampung aku menggunakan panggilan ‘Menyuluh Belalang’.

Kegiatan ‘Menyuluh Belalang’ mungkin sudah pupus dan tidak lagi dilakukan oleh orang kampung walau di kampung mana sekalipun. Mungkin. Aku mengatakan begitu kerana kegiatan ‘menyuluh belalang’ ini dilakukan sekiranya ada  pohon Menerung yang tumbuh liar di bendang, menjelang antara musim menanam padi.

Penanaman padi dalam tahun-tahun 1950an adalah setahun sekali. Ini bermakna selama enam bulan sawah bendang akan ‘berehat’ sebelum penanaman padi bermula. Dalam masa enam bulan inilah berbagai ‘aktiviti’ boleh dijalankan di bendang. Di kawasan sawah yang lembap dan berpaya akan tumbuhlah pohon-pohon Menerung seperti di sawah berhadapan dengan rumah Opah aku.

Dan pada pohon Menerung inilah tempat belalang berpaut pada waktu malam terutama selepas hujan lebat. Dan pada ketika inilah orang kampung aku melakukan aktiviti ‘menyuluh belalang’ untuk dimakan. Dan pada malam-malam berkenaan akan kelihatan cahaya pelita orang kampung aku yang ‘bertaburan’ di bendang-bendang sepertimana yang aku saksikan di Oxford Street itu. Suasana ‘menyuluh belalang’ dilakukan beramai-ramai tidak kira tua atau muda. Kebiasaannya orang mudalah yang melakukan kegiatan sedemikian. Dan ditetapkanlah satu malam yang tertentu bagi mereka turun untuk ‘menyuluh belalang’ supaya suasana lebih menyeronokkan.

Kebiasaannnya pada petang sebelum ‘upacara menyuluh belalang’ dijalankan, para ‘peserta’ akan menyiapkan persiapan yang sepatutnya dibawa untuk menyuluh belalang. Sebuah balang yang ditutup dengan kain dimuncungnya perlu ada sebagai tempat menyimpan belalang berkenaan. Dan kain berkenaan perlu ditebuk lubang supaya senang memasukkan belalang ke dalam balang berkenaan ( supaya belalang senang dimasukkan dan tidak mudah pula keluar dari dalam balang berkenaan). Disamping itu tentulah memerlukan ‘Pelita Dahi’ ia iatu sejenis pelita yang diikat di dahi agar senang dan dapat melihat belalang dengan jelas. Dengan persiaapan demikian sudah dikira lengkap sebagai persiapan untuk menyuluh belalang.

Aku pun pernah berpengalaman ‘menyuluh belalang’ bukan sebagai ‘peserta’ tetapi hanya mengikut Wah (ibu saudara ku). Ramai juga yang ‘bertaraf’ seperti aku. Malah pada malam-malam yang ditetapkan untuk ‘menyuluh belalang’ lebih ramai golongan ‘pengikut’ daripada ‘peserta sebenarnya’. Memang menyeronokkan tertutama apabila melihatkan belalang ‘menyerah diri’ sebagai binatang bodoh untuk ditangkap oleh ‘predator’.

Dan ‘pesta’ menyuluh belalang akan berterusan sehingga larut malam dan ‘selagi balang tak penuh’. Maknanya mereka akan terus berada dibendang sehingga pukul 11.00 malam atau sehingga balang mereka dipenuhi dengan belalang. Tidak terasa penatnya disebabkan kerseronokan yang menyelubungi suasana demikian. Itulah antara  bentuk ‘hiburan’ bagi orang kampung aku pada ketika itu.

Hendak diharapkan untuk menonton ‘Drama Swasta’ ataupun “Akademi Fantasia’ jangankan TV, ramai penduduk kampung pada ketika itu yang tidak mampu memiliki radio. Termasuklah Atuk dan Opah aku. Dan sekiranya aku hendak mendengar lagu “Kota Melaka’ atau ‘Sebentuk Cincin’ maka terpaksalah aku pergi ke kedai Pak Man Ali kerana di situ sahaja ada radio berjenama “Phillip”.

Itu pun waktu siang. Pada malamnya aku berpeluang pula mendengar  radio Cik Kontak (jiran) yang memasang radionya dengan kuat. Itupun kalau Cik Kontak memasang radionya. Mungkin juga agaknya Cik Kontak memasang radio dengan kuat  untuk memberikan peluang jiran lain seperti Pak Ajid, Abang Zaidun, Wan Meriam, Pan Ngah Sepiah, Makcik Jah (Azizah) mendengar lagu  “Angin Menderu” yang juga tidak memiliki radio seperti Opah aku. Mungkin begitu….

Abuhassanadam
London
21 Disember 2014



Saturday, December 20, 2014


ANAK MUDA HARUS MEMERANGI PERASAAN TAKUT DIKALANGAN ORANG MELAYU

Kadang-kadang aku terfikir bahawa semenjak zaman berzaman orang Melayu sentiasa takut dan merupakan takut yang ‘tidak bertempat’. Maknanya sentiasa dalam ketakutan. Namun apabila dikemukakan soalan tentang apa yang ditakutinya maka jawapannya adalah berbagai-bagai. Dan kadang-kadang hampir tidak boleh diterima oleh akal dan fikrian.

Sudah agak lama aku memerhatikan keadaan orang Melayu yang sebegini. Semenjak zaman berzaman masih dalam keadaan ‘takut’. Namun tidak pula menampakkan usaha yang begitu gigih untuk mengatasi perasaan takut dikalangan orang Melayu itu malah diperkukuhkan lagi perasaan ‘takut’ dikalangan orang Melayu yang disemai dan disuburkan oleh pihak tertentu.

Aku merasakan bahawa anak muda generasi baru di Negara ini perlu mengorak lagkah melakukan sesuatu demi untuk meyakin dan melenyapkan perasaan takut dikalangan orang Melayu. Sekiranya tidak dimulakan oleh anak muda generasi baru, maka aku tidak dapat meramalkan sampai bilakah orang Melayu akan sedar dan boleh bergerak seiring dengan bangsa lain di dunia.

Aku tidak dapat menafikan tentang penampilan keyakinan diri yang sudah mula agak bertapak dilakangan orang Melayu, namun peratusnya agak kecil dan terlalu kecil. Kebanyakan orang Melayu masih lagi masih merasakan diri mereka ‘kerdil’ dan tidak berdaya apabila berhadapan dengan keadaan alam keliling yang mencabar. Yang anihnya ialah masih ramai lulusan university samada dari dalam atau dari luar Negara masih tidak menunjukkan keyakinan diri seperti kaum lain. Dengan lain perkataan orang Melayu masih dalam ‘ketakutan’.

Aku hanya berani mengemukakan andaian melalui pemerhatian dan tidak ada fakta akademik untuk menyokong apa yang aku katakan.

Aku berani mengatakan bahawa anak-anak zaman penjajahan yang belajar di sekolah Inggeris adalah merupakan ‘peneroka’ zaman yang berani dalam keadaan berbagai cabaran dan ancaman yang diterima. Bayangkanlah dalam keadaan dugaan yang berbagai-bagai anak sekolah zaman penjajahan terus berjaya melakar zaman mencapai cita-cita. Dalam keadaan yang miskin melarat, tanpa peralatan pembelajaran yang mencukupi anak-anak Melayu zaman penjajahan berjaya juga mencapai cita-cita sebagaimana yang diharapkan.

Dan yang paling penting sekali untuk dilihat dan dimenungkan oleh anak-anak muda zaman ini ialah kemampuan anak-anak  Melayu zaman penjajahan dapat bersaing dengan anak-anak kaum lain dalam keadaan yang sama rata. Tidak ada dasar ‘keistemewaan orang Melayu’ atau ‘Dasar Ekonomi Baru’ untuk menolong pelajar Melayu. Tidak ada bantuan daripada kerajaan British untuk memberikan apa-apa keistmewaan kepada pelajar Melayu. Sama rata dan sama rasa. Sekiranya tidak berusaha dan berjaya akan terus ketinggalan. Tidak ada siapa yang akan meratapinya.

Namun pelajar Melayu masih ada yang berjaya maju kehadapan walaupun ramai yang gagal dan tertinggal.

Persoalan yang ingin aku kemukakan ialah mengapa ramai juga pelajar Melayu pada ketika itu yang boleh berjaya dan bersaing dengan anak-anak kaum lain (Cina dan India) untuk mencapai kejayaan, tanpa ada bantuan dari pihak kerajaan British. Dan bukan sahaja di Negara sendiri, malah dapat mengatasi pelajar lain di university luar Negara. Mengapa?

Aku merasakan bahawa sudah sampailah masanya anak Melayu kurun ke 21 mengorak langkah meninggalkan’ amalan-amalan’ yang dirasakan kurang berfaedah demi kemajuan bangsa dan Negara. Anak-anak muda zaman ini perlulah memilih kegiatan-kegiatan yang perlu dilakukan sesuai untuk zaman yang dilalui kini. Dan agak penting juga difikirkan bahawa anak muda zaman ini perlu berani dan tidak diselubungi oleh perasaan ‘takut’ yang sentiasa diwar-warkan oleh golongan-golongan tertentu yang berkemungkinan mempunyai agenda politik yang terselindung.

Yang paling penting untuk disematkan dalam hati dan perasaan anak muda Melayu bahawa, kaum Cina dan India bukannya merupakan ancaman kepada kemajuan orang Melayu. Malah pada tanggapan aku sekiranya betul cara dan acuannya kaum Cina dan India mungkin boleh dijadikan rakan dan ‘pelengkap’ kepada kemajuan orang Melayu dan bangsa Malaysia. Aku amat yakin keadaan sedemikian akan wujud. Hanya menunggu masa dan ketikanya sahaja.Mungkin aku tidak dapat melihat dan ‘menikmati’ suasana demikian. Namun aku tetap berdoa dan mengharapkan sesuatu akan terjelma.

Orang Melayu terpaksa mengakui kelemahan yang ada padanya berbanding dengan kaum Cina dan India. Walau ditinjau dari segi apa pun orang Melayu masih ketinggalan. Namun tidak pula bererti bahawa orang Melayu tidak boleh maju dan berjaya seperti bangsa lain sekiranya usaha yang dilakukan sama dan setanding dengan usaha kaum Cina dan India itu.

Dari segi sikap, orang Melayu terpaksa mengakui bahawa orang Melayu tidak banyak berubah berbanding dengan orang Melayu zaman sebelum merdeka. Kenyataan ini juga boleh dipertikaikan. Namun itu merupakan satu persepsi. Zaman pentadbiran Dr Mahathir kelihatan usaha ke arah mengubah sikap orang Melayu tetapi akhirnya beliau sendiri menagatakan bahawa beliau juga tidak berjaya melakukan sepenuhnya.

Kini usaha sedemikian mungkin ada dilakukan tetapi semacam tidak ketara. Yang hanya nampak jelas ialah usaha menakutkan orang Melayu supaya sentiasa berwaspada terhadap anacaman terhadap bangsa Melayu dan agama Islam. Dan yang anihnya ialah apakah sememangnya betul ada dan wujud ‘ancaman’ sebagaimana yang dikatakan itu.

Anak muda Melayu yang progresif perlu mencari jawapannya.

Abuhassanadam
London
20 Disember 2014













ANAK MUDA HARUS MEMERANGI PERASAAN TAKUT DIKALANGAN ORANG MELAYU

Kadang-kadang aku terfikir bahawa semenjak zaman berzaman orang Melayu sentiasa takut dan merupakan takut yang ‘tidak bertempat’. Maknanya sentiasa dalam ketakutan. Namun apabila dikemukakan soalan tentang apa yang ditakutinya maka jawapannya adalah berbagai-bagai. Dan kadang-kadang hampir tidak boleh diterima oleh akal dan fikrian.

Sudah agak lama aku memerhatikan keadaan orang Melayu yang sebegini. Semenjak zaman berzaman masih dalam keadaan ‘takut’. Namun tidak pula menampakkan usaha yang begitu gigih untuk mengatasi perasaan takut dikalangan orang Melayu itu malah diperkukuhkan lagi perasaan ‘takut’ dikalangan orang Melayu yang disemai dan disuburkan oleh pihak tertentu.

Aku merasakan bahawa anak muda generasi baru di Negara ini perlu mengorak lagkah melakukan sesuatu demi untuk meyakin dan melenyapkan perasaan takut dikalangan orang Melayu. Sekiranya tidak dimulakan oleh anak muda generasi baru, maka aku tidak dapat meramalkan sampai bilakah orang Melayu akan sedar dan boleh bergerak seiring dengan bangsa lain di dunia.

Aku tidak dapat menafikan tentang penampilan keyakinan diri yang sudah mula agak bertapak dilakangan orang Melayu, namun peratusnya agak kecil dan terlalu kecil. Kebanyakan orang Melayu masih lagi masih merasakan diri mereka ‘kerdil’ dan tidak berdaya apabila berhadapan dengan keadaan alam keliling yang mencabar. Yang anihnya ialah masih ramai lulusan university samada dari dalam atau dari luar Negara masih tidak menunjukkan keyakinan diri seperti kaum lain. Dengan lain perkataan orang Melayu masih dalam ‘ketakutan’.

Aku hanya berani mengemukakan andaian melalui pemerhatian dan tidak ada fakta akademik untuk menyokong apa yang aku katakan.

Aku berani mengatakan bahawa anak-anak zaman penjajahan yang belajar di sekolah Inggeris adalah merupakan ‘peneroka’ zaman yang berani dalam keadaan berbagai cabaran dan ancaman yang diterima. Bayangkanlah dalam keadaan dugaan yang berbagai-bagai anak sekolah zaman penjajahan terus berjaya melakar zaman mencapai cita-cita. Dalam keadaan yang miskin melarat, tanpa peralatan pembelajaran yang mencukupi anak-anak Melayu zaman penjajahan berjaya juga mencapai cita-cita sebagaimana yang diharapkan.

Dan yang paling penting sekali untuk dilihat dan dimenungkan oleh anak-anak muda zaman ini ialah kemampuan anak-anak  Melayu zaman penjajahan dapat bersaing dengan anak-anak kaum lain dalam keadaan yang sama rata. Tidak ada dasar ‘keistemewaan orang Melayu’ atau ‘Dasar Ekonomi Baru’ untuk menolong pelajar Melayu. Tidak ada bantuan daripada kerajaan British untuk memberikan apa-apa keistmewaan kepada pelajar Melayu. Sama rata dan sama rasa. Sekiranya tidak berusaha dan berjaya akan terus ketinggalan. Tidak ada siapa yang akan meratapinya.

Namun pelajar Melayu masih ada yang berjaya maju kehadapan walaupun ramai yang gagal dan tertinggal.

Persoalan yang ingin aku kemukakan ialah mengapa ramai juga pelajar Melayu pada ketika itu yang boleh berjaya dan bersaing dengan anak-anak kaum lain (Cina dan India) untuk mencapai kejayaan, tanpa ada bantuan dari pihak kerajaan British. Dan bukan sahaja di Negara sendiri, malah dapat mengatasi pelajar lain di university luar Negara. Mengapa?

Aku merasakan bahawa sudah sampailah masanya anak Melayu kurun ke 21 mengorak langkah meninggalkan’ amalan-amalan’ yang dirasakan kurang berfaedah demi kemajuan bangsa dan Negara. Anak-anak muda zaman ini perlulah memilih kegiatan-kegiatan yang perlu dilakukan sesuai untuk zaman yang dilalui kini. Dan agak penting juga difikirkan bahawa anak muda zaman ini perlu berani dan tidak diselubungi oleh perasaan ‘takut’ yang sentiasa diwar-warkan oleh golongan-golongan tertentu yang berkemungkinan mempunyai agenda politik yang terselindung.

Yang paling penting untuk disematkan dalam hati dan perasaan anak muda Melayu bahawa, kaum Cina dan India bukannya merupakan ancaman kepada kemajuan orang Melayu. Malah pada tanggapan aku sekiranya betul cara dan acuannya kaum Cina dan India mungkin boleh dijadikan rakan dan ‘pelengkap’ kepada kemajuan orang Melayu dan bangsa Malaysia. Aku amat yakin keadaan sedemikian akan wujud. Hanya menunggu masa dan ketikanya sahaja.Mungkin aku tidak dapat melihat dan ‘menikmati’ suasana demikian. Namun aku tetap berdoa dan mengharapkan sesuatu akan terjelma.

Orang Melayu terpaksa mengakui kelemahan yang ada padanya berbanding dengan kaum Cina dan India. Walau ditinjau dari segi apa pun orang Melayu masih ketinggalan. Namun tidak pula bererti bahawa orang Melayu tidak boleh maju dan berjaya seperti bangsa lain sekiranya usaha yang dilakukan sama dan setanding dengan usaha kaum Cina dan India itu.

Dari segi sikap, orang Melayu terpaksa mengakui bahawa orang Melayu tidak banyak berubah berbanding dengan orang Melayu zaman sebelum merdeka. Kenyataan ini juga boleh dipertikaikan. Namun itu merupakan satu persepsi. Zaman pentadbiran Dr Mahathir kelihatan usaha ke arah mengubah sikap orang Melayu tetapi akhirnya beliau sendiri menagatakan bahawa beliau juga tidak berjaya melakukan sepenuhnya.

Kini usaha sedemikian mungkin ada dilakukan tetapi semacam tidak ketara. Yang hanya nampak jelas ialah usaha menakutkan orang Melayu supaya sentiasa berwaspada terhadap anacaman terhadap bangsa Melayu dan agama Islam. Dan yang anihnya ialah apakah sememangnya betul ada dan wujud ‘ancaman’ sebagaimana yang dikatakan itu.

Anak muda Melayu yang progresif perlu mencari jawapannya.

Abuhassanadam
London
20 Disember 2014












Friday, December 19, 2014


UMNO,MCA,MIC, SEMACAM TIDAK SESUAI WUJUD DALAM KURUN KE 21

Sebenarnya aku rasa dasar yang ‘dipegang’ oleh Barisan Nasional (UMNO, MCA,MIC) sudah tidak sesuai lagi wujud dalam Kurun ke21. Sebahagian besar masyarakat Malaysia sudah tidak boleh terima UMNO yang memperjuangkan Melayunya, MCA yang memperjuangkan Cinanya dan MIC pula yang ‘tidak jabis-habis’ memperjuangkan kaum Indianya. Pemikiran masyarakat Malaysia sebenarnya sudah berubah hasil usaha kerajaan BN yang sentiasa berusaha memupuk perpaduan dikalangan rakyat Negara ini. Cuma ternampak akhir-akhir ini sedikit ‘keretakan’ dalam hubungan antara kaum disebabkan anasir ‘terselindung’ yang semacam berusaha memecah-belahkan rakyat. Nampak macam begitu.

Aku nampak rakyat Malaysia yang sudah celik dan berpelajaran kini sudah tidak boleh menerima hakikat sebegini sebagaimana masyarakat zaman dahulu ketika parti Perikatan ( Barisan Nasional kemudiannya)  di bawah kepimpinan Tunku Abdul Rahman. Janggal benar nampaknya sekiranya ada lagi parti di Malaysia yang memperjuangkan satu kaum sahaja. UMNO merupakan parti Melayu. MCA parti Cina dan MIC parti India.

Setelah setengah abad mencapai kemerdekaan sepatutnya tidak timbul lagi isu ‘Melayu, Cina dan India’. Aku agak berminat  mengambil contoh negara Amerika Syarikat sebagai perbandingan. Di sana juga merupakan ‘melting port’ pada suatu ketika dahulu dan sehingga kini pun masyarakatnya sedemikian juga. Tetapi mengapa tidak wujud parti sebagaimana yang wujud di Malaysia. Mengapa Obama tidak menubuhkan parti untuk orang berkulit hitam misalnya. Dalam sejarah politik Amerika tidak pernah wujud parti untuk satu-satu kaum pun. Malah pemimpin mereka yang terdahulu seperti Martin Luther Kings pun tidak pernah menubuhkan parti sedemikian.

Dan di Negara jiran yang terdekat, Singapura juga tidak wujud parti yang mementingkan kaum sedangkan wujud juga berbagai kaum di sana. Tak silap pernah juga wujud UMNO di Singapura dibawah kepimpinan Hamid Jumat. Kini sudah tiada lagi. Tidaklah pula aku jahil benar untuk memahami keadaan masyarakat Melayu yang hanya tinggal 30% sahaja yang agak mustahil menubuhkan parti memperjuangkan kaum minority. Tetapi apa salahnya jikalau ditubuhkan parti untuk orang Melayu….

Soalnya keadaan sedemikian tidak mengizinkan dan tidak wajar berlaku sedemikian. Aku merasakan selagi ada tiga parti (UMNO, MCA, MIC) di Malaysia selagi itulah tidak akan wujud persefahaman dan perpaduan dalam ertikata sebenar-benar di Malaysia. Konsep ‘perpaduan kaum’ di Malaysia semacam suatu ‘rhetoric’ semata-mata dan tidak berpijak di bumi nyata. Perpaduan di Malaysia masih amat rapuh selagi setiap parti yang tergolong dalam parti yang memerintah masih memikir dan memelihara kaum yang diwakilinya.

Apa tidaknya.

Sekurang-kurangnya setahun sekali ahli parti berkenaan akan bercakap dan membincangkan isu yang berkaitan dengan kaum masing-masing. Dalam persidangan MCA misalnya, tidak akan ketinggalan isu untuk memperjuangkan pendidikan sekolah Cinanya dan hal-hal yang berkaitan dengan kaum Cina. Begitu jugalah dengan Persidangan Agung UMNO akan terus menerus memperjuangkan hal yang berkaitan dengan orang Melayu dan tidak sedikitpun perwakilan bercakap memperjuangkan kaum lain. Dan begitu jugalah seterusnya apabila sampai masanya MIC mengadakan persidangan. Yang ditekankan ialah kaum India. Kaum India sana dan kaum India sini….

Apakah salah mereka ‘berkelakuan’ sedemikian? Pastinya tidak kerana sememangnya parti mereka wujud disebabkan untuk memperjuangkan kaum-kaum yang diwakili. Tidak ada seorang Cina pun dalam UMNO untuk menegur sikap perwakilan UMNO yang sedemikian. Dan begitu juga tidak seorang Melayu pun dalam parti MCA dan MIC. Lantas sekiranya parti-parti sedemikian wujud maka harapan Malaysia untuk mencapai perpaduan kaum sebenarnya pasti tidak akan wujud. Aku ibaratkan keadaan ini adalah seperti jalan keretapi yang wujud secara ‘parallel’, selari yang pastinya tidak akan bertemu walau sejauh manapun perjalanannya. Maknanya janganlah diharapkan akan wujud persefahaman dan perpaduan di Negara ini selagi tiga parti ini wujud.

Aku yakin ramai pemimpin kerajaan dari UMNO,MCA dan MIC sedar tentang hakikat ini. Namun untuk menyata dan meluahkan hakikat ini tentulah amat berat untuk ditanggung. Apakah ada yang berani menyuarakan hasrat untuk membubarkan parti-parti berkenaan dan menubuhkan parti baru. Tentu sekali tidak ada yang berani berbuat demikian.  Mahu tidak mahu ramai yang merasakan bahawa adalah lebih baik dikekalkan ‘status-quo’ sedemikian. Soalnya sampai bila?

Dengan sebab itulah langkah yang diambil oleh Parti Keadilan Rakyat dan DAP adalah semacam langkah yang amat sesuai untuk wujud dalam Kurun ke 21 di Malaysia. Cuma masalah yang dihadapi oleh parti berkenaan ialah menghadapi masyarakat yang dikuasai oleh pemikiran kolot yang amat sukar ‘keluar’ dari pemikiran mereka yang agak terkebelakang. Inilah ‘paradox’nya. Dari satu segi mereka mahu membangun seperti masyarakat maju di dunia tetapi dari satu asegi lain mereka mahu terus tinggal dalam ‘cocoon’ mereka ‘berselimutkan’ pemikiran lama yang hampir jumud.

Anak muda harus menyedari hakikat ini. Apabila disebut ‘anak muda’ bermakna ‘anak muda bangsa Malaysia’ yang terpaksa melupakan sejenak  yang ia anak muda Melayu atau Cina, India, kadazan atau Iban dan lain-lain. Anak muda yang ingin maju perlu menyedari hakikat bahawa mereka adalah pembawa obor yang akan menerangi dan menentukan nasib bangsa Malaysia pada masa yang akan datang. Masih merupakan anak Melayu, Cina, India tetapi cara berfikir dan tindakan seharusnya bersifat ‘Malaysia’.

Anak muda jangan menjadi pak turut dan tukang ikut. Anak muda harus mencipta dan mengukir suatu bangsa yang innovatif dan kreatif. Ini tidak bermakna bahawa anak muda harus melakukan kekerasan demi untuk mengadakan pembaharuan. Bukan begitu. Anak muda yang berpendidikan tinggi harus mempunyai idealisme yang tersendiri tentang bagaimana membentuk acuan demi mewujudkan bangsa Malaysia yang bersatu padu sesuai dengan hasrat wawasn 2020.

Menunggu fajar menyinsing.

Abuhassanadam
London
19 Disember 2014

Thursday, December 18, 2014


YOP KENTEN

Dalam kesejukan musim Winter begini, bermacam peristiwa menerkam benak aku terutama peristiwa lampau ketika masih kanak-kanak. Kadang-kadang aku tersenyum sendirian mengenangkan peristiwa demikian kerana betul-betul mencuit dan menggeletk. Dan kadang-kadang diekori dengan linangan air mata pula apaila mengenangkan peristiwa sedih yang berlaku di kampung. Dan sememangnya kesedihan adalah ‘mainan’ orang kampung disamping kegembiraan yang sering juga ‘mengunjung’.

Yop Kenten adalah nama orang. Orang kampung aku memanggilnya Pak Yop Kenten. Aku juga memanggilnya Pak Yop. Tidaklah pula termasuk ‘Kenten’nya itu. Opah aku menasihatkan aku supaya panggil ‘Pak Yop’ saja. Hanya Pak Yop. Semangnya orang Perak terkenal dengan  nama ‘Yop’. Itu sebabnya slogan “kejor Yop kejor’ itu popular dikalangan peminat bola sepak di Perak.

Jangan tanya aku apa yang dimaksudkan dengan ‘Kenten’ itu. Aku pun tak tahu. Tidak pula aku bertanya arwah Opah aku dulu apa maknanya. Dan Opah pun tidak pernah menjelaskannya. Namun yang aku perasan ialah orang kampung tidak memanggilnya ‘Pak Yop Kenten’. Hanya ‘Pak Yop’ saja. Tak disebut ‘Kenten’nya. Mungkin tidak begitu disukai oleh Pak Yop agaknya. Mungkin. Begitu juga dengan panggilan ‘Pak Lop Godak’. Hanya digunakan ‘Pak Lop’ saja. “Godak’nya disenyapkan. Nama ‘Pak Alang Palit’ hanya di[anggil ‘Pak Alang’ saja sedangkan ‘Palit’nya tidak disebut langsung.

Semua orang suka dan sayang pada Pak Yop Kenten. Rupa parasnya agak gemuk dan beberapa batang gigi hadapanya sudah tercabut (akibat tidak dijaga dengan sempurna agaknya).  Sentiasa memakai kain dan berbaju ‘Teluk Belanga’ dan bersongkok walaupun tidak ke masjid. Kebiasaanya pakaian yang dipakai agak lusuh dan mungkin seminggu sekali dibasuh berasaskan rupa dan bau yang ditinggalkan. Begitu juga dengan songkoknya yang kelihatan terselit dengan berbagai surat dan resit dicelah-celah songkok berkenaan.

Orang kampung suka dengan Pak Yop Kenten kerana pandai bercerita. Aku pun suka padanya disebabkan kebolehannya bercerita. Kebanyakannya cerita jenaka yang boleh membuatkan pendengarnya ketawa berdekah-dekah. Boleh membuatkan kita terkencing mendengarkan ceritanya. Itu kebolehan istimewa Pak Yop Kenten. Dan mungkin juga ada antara cerita yang disampaikannya pada ketika itu, berbau seks, tetapi disebabkan aku ketika itu masih kanak-kanak tidak faham yang cerita Pak Yop Kenten berunsur seks. Mungkin juga disebabkan kehebatannya menyambaikan cerita berkenaan, sehinggakan terselindung unsur seks itu.

Perlu juga aku sebutkan di sini ialah tentang ‘kehebatan’ orang tua-tua dulu yang sentiasa menjaga marwah mereka terutama dihadapan kanak-kanak. Mereka tidak mencarut atau mengeluarkan perkataan-perkataan yang tidak sepatutnya diketahui oleh kanak-kanak. (Tidak seperti sekarang dimana media massa ‘menolong’ menyebarkan perkataan sedemikian. Perkataan ‘liwat’ misalnya). Sepanjang hidup aku dan seingat aku tidak pernah aku mendengar emak dan bapak serta Opah dan Atuk aku mencarut dan mengeluarkan perkataan yang tidak enak  aku dengar.

Oleh kerana sumber hiburan yang amat kurang pada ketika itu, maka Pak Yop Kenten boleh aku anggap sebagai penglipur lara di kampung aku. Boleh menghiburkan hati yang duka lara. Pak Yop Kenten akan dikerumuni dimana sahaja dia pergi. Apabila dia berada di rumah khenduri, ramai orang suka berada di sisinya. Apabila Pak Yop berada di kedai Seman Ali, Pak Yop akan dikerumuni di situ. Pendek kata dimana saja dia berada, akan dikerumuni kecuali di rumah kematian, Pak Yop tidak akan bercerita serancak sebagaimana  di tempat lain.

Sebenarnya bukan hasrat dia untuk memberi orang ketawa. Kadang-kadang dia hanya menjelaskan sesuatu tetapi yang mendengarnya geli hati mendengar cara Pak Yop Kenten menjelaskannya. Sememangnya Pak Yop Kenten berbakat besar dari segi lawak jenaka. Sekiranya adalah pertandingan Maharaja Lawak pada ketika itu, pastinya Pak Yop Kenten akan mengondol trophy berkenaan.

Antara cerita yang disampaikan oleh Pak Yop Kenten yang sehingga sekarang masih terdengar di telinga aku ialah kisah perlawanan bola sepak antara pasukan bola Askar Melayu dan Polis Diraja Malaya. (Terlupa aku nak menjelaskan bahawa Pak Yop pernah juga bertugas sebagai perajurit dalam pasukan Askar Melayu). Tempat Pak Yop Kenten bercerita ialah di kedai Pak Man (Osman) Ali. ( Sudah tidak ada lagi kedai berkenaan dan tidak berapa jauh dari rumah Opah aku. Hanya sepelaung).

Yang menyebabkan aku ( dan juga pendengar lain) terpegun mendengar kisah perlawanan bola (mungkin cerita rekaan Pak Yop) itu ialah cara Pak Yop Kenten bercerita seperti menyampaikan ulasan selari Radio Malaya. Dan kami hanya melopong mendengar ulasan selari Pak Yop Kenten. Hanya dia seorang saja yang bercerita. Tidak ada soalan. Dan diselang selinya dengan lawak jenakanya. Dan tentulah diekori dengan ketawa yang berdekah-dekah.

Yang menyebabkan aku ketawa dan dapat mengingati cerita Pak Yop Kenten (sampai ke saat ini) ialah bagaimana Pak Yop Kenten boleh mempengaruhi ‘pendengarnya’ dengan cerita yang tidak masuk akal. Pak Yop Kenten menceritakan tentang kehandalan pasukan Askar Melayu bermain bola sepak sehinggakan selama 10 minit bola tidak jatuh ke bumi!!!......Hanya berlegar di udara dari satu pemain ke pemain yang lain…..

Dan tidak ada siapa yang menyoal tentang lojik tidaknya cerita yang disampaikan oleh Pak Yop Kenten. Begitulah hebatnya ‘tokoh’ di kampung aku yang bernama  Yop Kenten.

Semoga rohnya dicucuri Rahmat oleh Allah…

Abuhassanadam
London
18 Disember 2014