Saturday, January 14, 2017

ISU RASUAH DI MALAYSIA -  IBARAT ‘GURU KENCING BERDIRI MURID KENCING BERLARI’

         Dapat aku bayangkan tentang kebimbangan dan kerisauan yang dialami oleh banyak orang di Malaysia kini yang sedikit sebanyak terlibat dengan kegiatan rasuah. Aku yakin ramai pemimpin negara dan para pegawai tinggi kerajaan yang tidak berapa lelap tidur memikirkan nasib yang akan menimpa mereka. Mungkin hanya menununggu ‘hari baik dan bulan baik’ untuk rumah mereka diserbu oleh pegawai SPRM. Dan tentulah mereka juga faham dan sedar tentang lumrah alam ia itu ‘sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh ke tanah juga’.

         Peribahasa ini harus disedari dan dihayati oleh mereka yang belum lagi terlibat dengan kegiatan rasuah. Bermula dari Perdana Menteri sehinggalah Menteri-Menteri dan Pegawai tinggi kerajaan harus sedar tentang hakikat ini. ‘Pembalasan’ di dunia akan sampai juga lambat laun. Hanya masa yang menentukan. Sepandai mana ‘tupai melompat’ akhirnya pasti jatuh ke tanah juga. Sebijak mana pun perasuah ini cuba menyembunryikan diri namun akan ‘terserlah’ juga kegiatan mereka yang terkutuk itu.

         Aku terasa sedih membaca berita pegawai tinggi kerajaan kita yang terlibat dengan kegiatan rasuah berkenaan. Sebagai golongan ‘warga emas’ aku dapat merasakan derita yang dialami oleh ‘tokoh’ yang dilibatkan dengan kegiatan rasuah itu.

         Tidak dapat aku bayangkan betapa ‘terhina’nya keluarga ‘tokoh’ yang terlibat dengan rasuah itu. Bayangkanlah, dalam usia yang sedemikian, yang sepatutnya berada ‘diambang’ untuk merehatkan diri setelah ‘bertungkus lumus’ (kononnya!) berkhidmat untuk negara, tiba-tiba nasib yang sedemikian yang menimpa. Bukan lagi tilam empuk dan bilik berhawa dingin yang menanti dan menunggu tetapi sesuatu keadaan yang tidak pernah terbayang di hati perasuah sedemikian.

         Apakah erti kekesalan dalam keadaan yang sedemikian. Ini yang dikatakan ‘sesal dahulu pendapatan dan sesal kemudian tiadak berguna’. Tentulah tidak terfikir ‘tokoh’ yang menenerima rasuah, yang memiliki harta yang melimpah ruah, wang berjuta disamping barangan-barangan yang berjenama mewah terjerumus dalam keadaan yang amat terhina.Apalah ertinya wang berjuta apabila ‘ditenggelamkan’ dalam keadaan sedemikian. Apakah erti hidup bagi ‘tokoh’ yang mengalami keadaan sedemikian.

         Untuk menambah peritanya derita yang dialami tentulah keluarganya ( yang turut bersalah) dan yang tidak bersalah. Jikalau pun anggota keluarganya turut bersubahat dengan keadaan sedemikian, tentulah ibu dan bapa yang tua di kampung tidak dapat dipersalahkan kerana ‘mendidik’ anak yang sedemikian.

         Tentulah keadaan yang sedemikian tidak diinginkan oleh ibu bapa yang mendidik anak semenjak dari kecil. Tentulah berbagai nasihat dan pengajaran yang telah dicurahan oleh si ibu dan si bapa agar anak menjadi manusia yang berguna dan bukannya menjadi perasuah dan ‘makan wang haram’. Tentulah sejarah hitam akan terus berpanjangan sehingga melangkau beberapa generasi yang akan datang. Dan kisah ‘hitam’ sebegini akan terus disebut dan diingati sehingga beberapa dekad yang akan datang.

·      Apakah ibu bapa kepada perasuah boleh lena dan dapat melelapkan mata pada waktu malam apabila mengenangkan anak didikannya berada di dalam lokap dan berkemungkinan akan terus berada di penjara suatu ketika nanti.
·      Apakah ibu bapa kepada perasuah dapat mengelakkan diri dari cemuhan masyarakat ekoran daripada tindakan anak (perasuah) yang tidak berhati perut.
·      Apakah anak atau cucu kepada perasuah dapat merasa tenang ketika berada di sekolah, apabila berhadapan dengan rakan-rakan sekolah yang tahu kisah ‘pencurian wang’ yang dilakukan oleh datuk nenek mereka.
·      Dan yang paling menyedihkan lagi ialah apabila ada anggota keluarga yang sanggup bersubahat dan terus melakukan kegiatan rasuah yang dilakukan oleh bapa mereka. Dan ada juga terdengar tentang kisah isteri pegawai tinggi yang perasuah itu adalah merupakan seorang guru.
·      Ke manalah agaknya hilang pedoman dan ‘perjuangan’ seorang guru yang sepatutnya menjadi contoh dan cermin masyarakat, membiarkan sang suami bermaharajalela ‘membaham’ wang rakyat yang merupakan titik peluh petani dan nelayan. Apakah tidak merasa berdosa dan bersalah ketika ‘mendidik’ anak-anak di sekolah?
        
         Rakyat Malaysia sedar dan faham bahawa kegiatan menerima rasuah dan pembaziran merupakan satu fenomena yang lumrah di Malaysia kini. Kegiatan sedemikian seolah-olah sudah menjadi perkara biasa dan ‘darah daging’ dikalangan pemimpin negara dan pegawai tinggi kerajaan di Malaysia. Saban tahun Ketua Audi Negara membentangkan keteresan yang berlaku dalam perbelanjaan wang negara oleh kementerian-kementerian di Malaysia. Seolah-olah apa yang disuarakan oleh Ketua Audit Negara itu dipandang sepi oleh pihak-pihak tertentu.

         Terjadi kegiatan rasuah yang berleluasa ini mungkin juga didorongkan oleh prinsip ‘Kepimpinan Melalui Teladan’. Mungkin juga disebabkan oleh para pemimpin negara yang sudah tidak segan silu melakukan kegiatan yang terkutuk ini telah menyebabkan pemimpin bawahan dan pegawai kerajaan negara ini sudah tidak segan silu lagi melakukan kegiatan sedemikian. Mungkin…

         Mungkinkah suatu ketika nanti negara ini diberi gelaran Negara Rasuah? Aku sentiasa memikirkan tentang nasib anak cucu aku yang akan datang yang terpaksa menanggung beban hutang yang membebankan.

abuhassanadam

15 Januari 2017

Tuesday, December 27, 2016

UMNO DAN BUDAYA YANG JELEK

         Tidak dapat dinafikan bahawa UMNO berperanan juga mendapatkan kemerdekaan negara walaupun benih perjuangan telah disemaikan oleh ramai pemimpin yang terdahulu seperti Ibrahim Haji Yaakub, Ahmad Boestamam, Dr. Burhanuddin dan lain-lain. Perjuangan tokoh-tokoh ini dibantu oleh guru-guru lepasan SITC Tanjong Malim. Ringkasnya UMNO hanya sebagai ‘penyudah’ kepada perjuangan yang panjang untuk mendapatkan kemerdekaan tanah air.

         Pengisian kemerdekaan dijalan dan diterajui oleh UMNO. Maju atau mundurnya negara kini adalah cermin kepada apa yang dilakukan oleh pemimpin UMNO. Sekiranya kita merasakan bahawa negara kita telah maju kini, maka itu merupakan jasa dan sumbangan UMNO. Begitu juga sebaliknya.

         Dan pemimpin UMNO tidak perlulah mendabik dada mengatakan yang mereka telah begitu berjaya membangunkan negara. Pada hari ini  dengan jelas dapat dilihat bahawa negara Malaysia kini sudah agak terkebelakang berbanding dengan negara-negara lain di Asia Tenggara. Malah jika dibandingkan dengan Vietnam sekalipun yang baru sahaja ‘bangun’, Malaysia semacam agak ketinggalan. Usahlah dibandingkan dengan Singapura yang sudah amat pasti amat jauh meninggalkan negara kita. Kajilah dari segi apa pun.

         Suatu hal yang jarang dibincangkan ialah bahawa UMNO telah meninggalkan satu cara hidup atau budaya yang pada pandangan aku agak jelek. Aku tidak pula menidakkan tentang budaya yang boleh juga diterima yang diperkenalkan oleh UMNO. Ada. Dan tidak pula semua ‘orang UMNO’ yang telah menimbulkan budaya yang ditakrifkan ‘jelek’ itu, namun disebabkan dua tiga ekor kerbau yang membawa lumpur, maka habis semuanya terpalit.

         Aku masih ingat pada suatu hari tak berapa lama dahulu. Sedang aku dan anak aku ( yang pada ketika itu baru dalam Tingkatan Dua) menikmati sarapan pagi di sebuah restoran di Syah Alam, masuklah sekumpulan anak muda Melayu yang berperangai lain dari yang lain. Anak aku terus memberikan komen. “Pemuda UMNO tu bapak….” Aku terkejut bagaimana anak aku yang masih terlalu muda untuk mengenali politik memberikan komen sedemikian.

         “Mengapa kata begitu?’ aku menyoal anak aku. Anak aku menerangkan dengan panjang lebar yang dia tak suka cara pemuda-pemuda itu masuk ke restoran berkenaan dengan cara yang agak ranggi, tanpa mempedulikan pelanggan lain. Dan ketika mereka menikmati juadah yang dihidangkan, kelihatan amatlah tidak bersopan. Aku dan anak aku terus menerus memerhatikan gelagat ‘sekumpulan pemuda’ yang dikatakan oleh anak aku sebagai ‘Pemuda UMNO’ itu. Dan akhirnya jelas dan tepat rupanya yang sekumpulan pemuda itu merupakan ‘pemuda UMNO’ apabila tidak lama selepas itu muncul ‘tokoh UMNO’ yang berpangkat menteri makan bersama mereka. Aku tak pula mengatakan bahawa semua pemimpin UMNO begitu. Tetapi sekurang-kurangnya tindakan dan ‘perangai’ pemuda itu telah memberikan impak yang besar kepada persepsi anak aku yang baru berumur 13 tahun ketika itu.

         Aku masih ingat juga satu lagi peristiwa tidak berapa lama dahulu. Berdekatan dengan Hotel Pan Pacific dan Pusat Dagangan Dunia Putera. Aku terperangkap dalam kesesakan lalu lintas ketika itu. Aku pun hairan mengapa kesesakan berlaku di situ. Yang dapat aku perhatikan ialah bahawa punca kesesakan itu disebabkan oleh kereta-kereta (mewah) di letakkan tidak mengikut persturan. Hampir separuh jalan di hadapan PWTC itu digunakan sebagai tempat letak kereta. Kesannya ialah kesesakan yang bukan kepalang.

         Kelihatan pihak polis tidak dapat berbuat sesuatu untuk menangani keadaan. Aku bertanya mengapa terjadi demikian. Polis itu menjawab, ‘Mesyuarat Agung UMNO encik….’ Setakat itu saja jawapannya. Bermakna bahawa pemimpin UMNO boleh berbuat apa saja dengan tidak ada tindakan yang boleh dilakukan. Begitulah fahaman aku. Sepatutnya pihak polis yang mengawasi keadaan di situ boleh menulis saman terhadap kereta berkenaan tetapi disebabkan kereta yang dimiliki  oleh ‘pemimpin UMNO’ maka tidak ada sebarang tindakan dilakukan.

         Tentulah banyak lagi contoh-contoh lain yang boleh diutarakan. Namun tidak pula semua orang UMNO berperanagai sedemikian. Ada juga yang bersikap timbang rasa dan faham akan perasaan dan nadi masyarakat.

         Disebabkan golongan majoriti yang bersikap demikian seolah telah terjelma pula budaya baru – budaya UMNO, yang aku anggap amat jelek.

abuhassanadam

27 Disember 2016

Monday, December 26, 2016

PERAHU DI AIR , PENGAYUH DI TANGAN

         Memang sudah lama aku menyimpan perasaan untuk bertemu dengan Pak Usman Awang, sasterawan negara. Malah semenjak aku mengenali sastera, semenjak itulah aku amat ‘mengidam’ untuk berjumpa dengan ‘orangnya’.

         Tahun 60an kita merasakan amat rapat diri kita dengan para sastrawan tanah air kerana akhbar-akkbar Melayu pada ketika itu seperti Utusan Zaman, Mengguan Malaysia dan Berita Minggu memamaprkan berita-berita dan rencana yang berkaitan dengan sastera dan sastrawan seperti Keris Mas, A. Samad Ismail dll. Memang tak sahlah perjalanan hari minggu sekiranya tidak membaca ketiga-tiga akhbar berkenaan.

         Dan kebiasaannya, aku akan baca setiap muka surat akhbar berkenaan. Dan amat berbeza dengan keadaan pada hari ini. Sudah banyak tahun aku tidak membaca akhbar-akhbar di atas yang berlegar di Malaysia kini. Aku tahu apa sebabnya aku tidak berminat untuk membaca akhbar-akhbar berkenaan kini sedangkan akhbar-akhbar berkenaanlah yang menjadi ‘teman’ tatkala sunyi pada hujung minggu waktu dulu-dulu.

         Dan berita mengenai Pak Usman Awang akan muncul hampir setiap minggu. Samada dalam bentuk sajak atau Cerpen ataupun rencana. Dan tidak cukup dengan paparan di akhbar, muncul pula drama radionya. Aku tak dapat melupakan drama ‘Serunai Malamnya’ yang dilakonkan oleh Saudara Azhar Ahmad dan Adibah Amin. Memang khayal anak muda seperti aku mengikuti drama romantis berkenaan tetapi penuh dengan pengajaran dan falsafah.

         Rencana Pak Usman Awang akan muncul di hampir setiap keluaran Dewan Masyarakat. Begitu jugalah dengan sajak-sajaknya. Melalui sajak-sajak dan cerpenya itulah aku semacam ‘rapat’ dengan Pak Usman Awang sedangkan aku belum pernah bertemu muka dan bertentang mata dengan beliau. Pernah aku mengirimkan kad Selamat Hari Raya kepadanya dan tidak lama selepas itu aku mendapat balasan. Aku cukup gembira menerima balasan kad Selamat Hari Raya beliau. Lantas aku abadikan dalam album ku.

         Tahun 60an, para sasterawan sememangnya menjadi gilaan anak muda seperti aku disamping meminati lagu-lagu pop yeh yeh 60an. Sastera dan sasterawan terhad kepada golongan ‘elit’ Melayu yang baru muncul seperti para mahasiswa ( yang boleh dibilang dengan jari) pada ketika itu dan para guru muda yang lulus dari maktab perguruan. Sedangkan lagu-lagu pop diminati oleh setiap lapisan anak muda samada yang terpelajar atau pun yang kurang terpelajar.

         Aku memberanikan diri aku untuk berjumpa dan bertemu muka dengan Pak Usman Awang setelah puluhan rencana aku tersiar dalam akhbar Berita Harian/ Berita Minggu, Mingguan Malaysia dan Dewan Masyarakat. Tambah meyakinkan aku lagi ialah apabila Berita Minggu sudah sanggup menyiarkan sajak-sajak aku di dada akhbar mereka. Hasrat aku untuk bertemu dengan Sasterawan Negara sudah ‘membara’. Ketika itu beliau bertugas sebagai pegawai di Dewan Bahasa Dan Pustaka.

         Aku mengetuk pintu biliknya. Beliau bangun berdiri menyambut kedatangan aku. Memang aku beritahu setiausahanya yang aku akan datang. Senyuman mengiri tangan yang berjabat salam antara aku dan dia. Luar biasa ‘aura’ Pak Usman Awang, bisik hati kecil aku. Dia lantas mempersilakan aku duduk lantas memberikan pujian terhadap sajak aku yang baru saja diterbitkan oleh Berita Minggu pada ketika itu.

         “Mana boleh tanding sajak Pak Usman. Saya kan masih cempedak di luar pagar…’ jawab aku. Dan pada ketika itu mahu rasanya aku mendeklamasikan sajak-sajaknya seperti ‘Ke Makam Bonda’, ‘Bunga Poppy’, ‘Hadiah’, ‘Sebiji Bintang di Langit Zaman’ untuk membuktikan yang aku adalah peminat tegar beliau.

         Dia tidak menjawab sekadar merenung tepat ke mata ku sambil tersenyum dengan ‘senyuman’ yang boleh memikat ribuan wanita. Kami berbincang tentang banyak perkara selepas itu. Tentulah aku tidak akan melepaskan peluang keemasan yang ‘terhidang’ di hadapan aku pada ketika itu. Yang menakjubkan aku pada ketika itu  ialah tentang ‘manusia’ Usman Awang yang hanya mendapat didikan formal setakat Darjah Enam sekolah Melayu (tanpa berpeluang ke university) tetapi boleh ‘melihat’ dunia secara kritikal dan dapat pula ‘mengulas’ dan ‘memberikan pandangan’ melalui sajak-sajak dan cerpen yang dihasilkannya.

         Hampir satu jam aku bersama Pak Usman Awang ataupun Tongkat Waran (nama Penanya). Aku minta diri dan mengucapkan terima kasih yang tidak terhingga kerana sanggup meluangkan masa berbual dengan ‘pacal yang hina’. Setelah aku membuka  pintu biliknya untuk keluar, sambil tersenyum beliau telah mengiringi pemergian aku dengan kata-kata ‘azimat’nya buat aku.

         “Perahu sudah di air dan pengayuh berada ditangan. Yang diperlukan hanya kayuh…..’ katanya sambil tersenyum lagi..

abuhassanadam

26 Disember 2016

Sunday, December 25, 2016

AURA KRISMAS
SALAH AD-DIN DAN  KING RICHARD 


         Terlebih dahulu aku ucapkan Selamat Menyambut Krismas kepada rakan-rakan yang beragama Kristian.

         Aku terpaksa memberhentikan kereta aku buat seketika dalam perjalanan aku balik kampung bebrapa hari lepas disebabkan aku amat tertarik dengan ceramah agama yang disampaikan oleh seorang penceramah melalui Radio Kelasik Nasional. Aku tak tahu nama penceramah berkenaan kerana ketika aku membuka radio, ceramah beliau sudah pun separuh jalan…

         Yang menarik perhatian aku ialah saranan beliau yang mengatakan bahwa Islam sememangnya menggalakkan perdamaian antara manusia, tak kiralah walau dari agama pun, walau dari bangsa apa pun dan dari warna kulit macam mana sekali pun. Pendek kata Islam tidak menyuruh umatnya bergaduh dan bersengketa. Dan ramai juga para penceramah berkata begitu.

         Tetapi kadang-kadang ‘cakap tak serupa bikin’.

         Semenjak aku ‘berhingus’ lagi, anak-anak dipantakkan di kepala mereka supaya membenci golongan yang berlainan agama. Ketika aku dibangku sekolah lagi, aku telah dinasihatkan supaya jangan berkawan dengan Roy Ragendra ( sebab Roy adalah penganut agama Kristian). Sehinggakan pernah aku dinasihatkan agar tidak pergi ke rumah Roy. Malah aku dinasihatkan ‘menghampiri rumah Roy pun berdosa’. Begitulah ajaran yang diterima.

         Dan kini di kebanyakan ceramah-ceramah agama di masjid dan surau walaupun tidak dinyatakan dengan jelas permsuhan kita antara Islam dan agama lain (Kristian khususnya), tetapi para penceramah tidak menggalakan agar rakyat di negara ini berbaik-baik dan hidup dengan harmoni antara satu dengan yang lain. Mungkin ada juga yang menyarankan sedemikian.

         Tetapi yang paling malang sekali yang menimpa masyarakat Islam ialah tentang anggapan orang bukan Islam yang merasakan bahawa orang Islam sebagai pengganas. Walau pun ia merupakan tuduhan yang amat liar namun apabila ditinjau tentang keadaan masyarakat Islam yang sering bergaduh khususnya di Timur Tengah amat sukar bagi kita untuk menangkis anggapan sedemikian. Dan yang menyedihkan lagi ialah seolah-olah golongan bukan Islam pula yang cuba menyelamatkan orang Islam (walaupun kita faham tentang matlamat udang disebalik batu mereka)

         Memang jelas Islam sentiasa menganjurkan perdamaian. Nabi Muhammad dan Khalifah Empat juga mentadbir negara Islam dengan penuh adil dan saksama, jauh sekali mengamalkan kegiatan rasuah dalam mentadbirkan negara yang seterusnya menyusahkan rakyat.

         Selain dari contoh yang ditunjukkan oleh Nabi Muhammad dan Khalifah Empat, aku ingin juga menyorot kisah  Salah Ad-Din dan Raja Richard dari England yang telah menunjukkan contoh terpuji kepada dunia. Salah Ad-Din bukan keturunan Arab tetapi berasal dari Iraq (Kurd) berketurunan sama seperti Sadam Hussein.

         Kehebatan Salah Ad-Din yang menyebabkan beliau dipandang begitu agung di mata masyarakat dunia (Islam dan bukan Islam) ialah dari segi keadilan memerintah Jerusalem. Apa tidaknya. Berbanding dengan keadaan di bawah pemerintahan Kristian di Jerusalem sebelum itu, yang melakukan kezaliman di luar batasan kemanusiaan, Salah Ad-Din telah mengamalkan pemerintahan cara Islam yang menganjurkan perdamaian. Terlalu banyak contoh-contoh untuk diperincikan dan cukup sekadar menyatakan bahawa Salah Ad-Din telah membuka mata masyarakat Kristian dunia tentang amalan prinsip Islam yang sebenar.

         Aku tak tahu dan tidak dapat menyatakan bahawa pemerintahan negara kita kini mengikut landasan Islam yang sebenar atau tidak. Para pemimpin kita sentiasa mendabik dada mengatakan bahawa negara kita adalah sebuah negara Islam tetapi apakah benar-benar prinsip Islam itu dipatuhi dan diikuti.

         Yang dapat aku perhatikan dengan jelas kebanyakan penceramah agama di negara kita terlalu takut dan bimbang untuk menyebut perkataan ‘RASUAH’. Aku tak tahu apa sebabnya. Mereka lebih suka menceritakan tentang kisah perkahwinan dan seks. Mungkinlah tak semua begitu.

abuhassanadam
25 Disember 2016