Thursday, January 17, 2013

Disebabkan Seekor Kerbau Yang Membawa Lumpur.....


DISEBABKAN SEEKOR KERBAU YANG MEMBAWA LUMPUR

Menonton video ‘Miss Listen’ membuat kita terkejut dan terpegun. Berbagai persoalan menerpa benak kita.
  • Apa dah jadi dengan golongan yang diangggap intelek  ini apabila melihatkan gelagat mereka ketika berhabas dan berdebat.
  • Cara ‘dia ‘ berdebat betul-betul menunjukkan ia tidak begitu terdidik dengan adab-adab sopan yang sepatutnya diamalkan oleh golongan yang dipanggil intelek.
  • Lebih jauh lagi kita juga mahu mempersoalkan ‘ siapakah gurunya/” ataupun yang paling menyedihkan lagi ialah apabila kita mula pula mempersoalkan ‘ siapa emak bapaknya’.
  • Dari university mana ‘ miss Listen’ ini menuntut ilmu. Dan kita terus mempersoalkan pula ‘ apakah itu budaya dan cara university ( guru-guru nya ) mendidik anak buahnya ketika berdebat.
  • Orang tua-tua pernah berkata, ‘ jikalau guru kencing berdiri, maka muridnya kencing berlari. Ini bukan cerita buang air kecil. Tetapi ini cerita murid ‘ yang kencing berlari’. Maknanya tentu ada guru yang kencing berdiri.
  • Atapun mungkin ‘ Miss Listen’ melihat sendiri contoh-contoh yang ditunjukkan oleh keadaan sekeliling dimana kita dapat melihat perbuatan yang tidak senonoh yang dilakukan oleh segelintir masyarakat kita yang menunjukkan perbuatan yang menjolok mata ( pada pandangan kebanyakan orang ) seperti memperagakan punggung kepada khalayak ramai, mengganggu gugat majlis ilmu, mengganggu gugat kuliah di masjid dsb
  • Apa dah jadi dengan anak-anak muda kita? Namun begitu ramai juga anak muda yang masih bersopan santun, menghormati orang tua, guru. Cuma ada segelintir sahaja yang berkelakuan demikian. Orang tua-tua juga pernah berkata. “ Disebabkan seekor kerbau habis semuanya terpalit’

Terus terang saya katakan, tak pernah lagi saya bertemu ada manusia yang dianggap sebagai bijak pandai bersikap seperti yang ditunjukkan oleh ‘ Miss Listen’. Tak pernah. Sudah jauh juga perjalanan saya, sudah banyak forum atau debat di dalam negara atau antarabangsa yang pernah saya terlibat dan saksikan, saya tak pernah lihat manusia sebegini.

Mengapa beliau bersikap sedemikian rupa. Apakah bersikap sedemikian sudah mendapat ‘anggukan’ daripada  masyarakat sekarang khususnya masyarakat mahsiswa. Saya berkata demikian kerana ada juga ‘ gesture’ dari peserta yang ‘mengiakan’ kata-katanya dengan cara memberikan tepukan. Saya kurang faham keadaan sebegini. Mungkinlah ‘ stage managed ‘. Namun sekiranya tepukan yang diberikan kepada ‘Miss Listen’ itu tulin dan ikhlas, saya merasa amat dukacita dan amat malang. Bagi saya sekiranya begitulah keadanya malapetaka yang begitu besar sedang melanda negara dari segi perkembangan intelek.

Presidential Debate yang disertai oleh Obama dan Nick Romney adalah satu contoh yang amat baik. Mereka telah menunjukkan satu contoh yang cukup baik untuk diikuti oleh masyarakat dunia. Walaupun perbezaan pendapat, mereka menyampaikan secara beradab dan terdidik. Tidak ada langsung kenyataan yang menyentuh peribadi atau merendahkan pihak lawan. Perbahasan hanya tertumpu kepada isu dan dasar yang hendak diperjuangkan. Bukan pertembungan peribadi.

Di Hyde Park London hampir setiap hari Ahad diadakan Speakers Corner. Perdebatan. Bukan sahaja orang tempatan yang mengambil bahagian, tetapi disertai oleh masyarakat lain juga yang berkesempatan berada di London untuk menyuarakan pendapat dan pandangan mereka. Cuba bayangkan apabila ada pendebat dari Palestin dan ada juga pendebat dari Israel yang akan berhujah di pentas yang sama. Setakat yang pernah saya lihat dan saksikan, tidak pernah berlaku sebagaimana yang dilakukan oleh ‘ Miss Listen’.

Melalui beberapa ‘feedback’ yang saya terima, ramai juga yang tertanya-tanya apakah “ miss Listen’ ini seorang intelek tulin, kerana seorang yang terpelajar yang pernah melalui pendidikan di university pastinya tidak bersikap demikian. Kerana di university bukan sahaja sebagai tempat untuk meneuntut ilmu  ( akademik ) tetapi membentuk peribadi dan sahsiah.

Begitu banyak komen negatif mengenai tindakan Miss Listen ini menyebabkan ramai orang juga tertanya-tanya apakah tindakan yang perlu dilakukan oleh kerajaan bagi mengatasi agar perkara sedemikian tidak berulang. Sekiranyalah Miss Listen ini mengambil bahagian dalam perdebatan antarabangsa maka akan malu besarlah negara kita. Nasib baiklah keadaan sedemikian hanya berlaku di Univeristy Utara Malaysia. Apakah Miss Listen ini juga lahir dan merupakan graduan dari University yang sama?

Pihak pentadbiran university khususnya dan pihak kerajaan umumnya harus memikirkan ‘ pengajaran’ yang kita perolehi hasil daripada menonton video ‘ Miss Listen’ ini. Harus difikirkan langkah-langkah yang sesuai agar perkara sebegini tidak berulang. Pastikan harus ada kebebasan berfikir di pusat-pusat pengajian tinggi. Para mahasiswa harus diberikan kebebasan untuk menyuarakan fikiran dan pandangan mereka, walaupun kadangkala pandangan yang dikemukakan itu bertentangan dengan hasrat pihak kerajaan.

Berikan mereka kebebasan bersuara. Dan adakan selalu perdebatan secara sihat. Dengan cara itulah sahaja akan dapat kita lahirkan para graduan yang kritis pemikirannya yang akhirnya dapat ‘bersepak-terajang’ di arena antarabangsa. Itulah saja caranya mereka menembusi Kurun 21 dengan penuh keyakinan dan berjaya.


Abuhassanadam
17 Januari 2013

No comments:

Post a Comment

Post a Comment