Wednesday, April 29, 2015

GEMPA BUMI KATHMANDU: KERAJAAN MALAYSIA SEMACAM  LAMBAT BERTINDAK

Anak aku adalah antara yang terperangkap di sebuah hotel di bandar Kathmandu ketika gempa bumi 7.9 pada skala Richter melanda Nepal di kawasan antara ibu negaranya Kathmandu dengan bandar Pokhara pada 2.56 petang (waktu Malaysia) pada Sabtu (25 April 2015)

Barulah aku ‘sedar’ sebenarnya satu ‘penyiksaan’ yang terpaksa dideritai ketika malapetaka itu menimpa anak sendiri. Dulu aku bukan tidak bersimpati dengan mangsa beberapa gempa bumi, mangsa banjir yang melanda Pantai Timur, persitiwa malang MH 370 dan MH 17. Tetap bersedih dan bersimpati dengan nasib yang menimpa mangsa. Namun seperti kata orang tua-tua, betapa berat mata memandang lagi berat bahu memikul’.

Aku tidak mengalami apa yang dialami oleh anak aku dan ‘anak-anak’ Nepal yang ditimpa malapetaka di Kathmandu itu. Mendengar kisah yang diceritakan oleh anak aku yang ‘terselamat’ sudah cukup menyedihkan apabila mengenangkan penderitaan yang dialami oleh jutaan anak-anak Nepal yang terpaksa mengharungi kehidupan masa hadapan yang amat gelap ekoran daripada peristiwa yang meragut ratusan ribu nyawa manusia yang tidak bersalah ini.

Anak aku terpaksa menunggu ‘penyelamat’ dari Malaysia selama empat hari sebelum beliau boleh ‘diselamatkan’. Dan selama itulah aku dan keluarga turut menderita mengenangkan nasib yang menimpa. Dan ‘penderitaan’ yang aku alami tentulah tidak sama dengan derita yang menimpa keluarga MH 370 yang terpaksa dengan penuh debaran sentiasa menunggu berita daripada pihak berwajib tentang ‘nasib’ MH 370. Aku tidak dapat membayangkan ‘derita’ yang mereka rasakan apabila aku sendiri telah merasakan ‘derita’ menanti ketibaan anak dari Kathmandu. Dan sekurang-kurangnya derita aku ‘terubat’ apabila anak aku pulang ke pangkuan aku berbanding dengan derita kaum keluarga yang menunggu kaum keluarga MH 370 dan MH 17 yang tidak akan pulang. Kini aku boleh bayangkan derita mereka kerana aku juga telah mengalami derita hampir sedemikian.

Yang agak menyedihkan (mengikut cerita anak aku) ketika beliau berada di lapangan terbang Kathmandu, menunggu bantuan dari negara kita yang tercinta Malaysia, satu demi satu bantuan sampai ke lapangan terbang berkenaan dari negara-negara luar yang agak perihatin tentang rakyat mereka yang malang. Tetapi bukan dari negara kita. Negara-negara lain datang dan pergi sedangkan bantuan dari negara Malaysia belum juga sampai. Dari India, Australia, Thailand dan negara-negara lain yang perihatin.

Dan yang sentiasa diperkatakan dan mendapat pujian ialah keperihatinan negara Singapura yang sanggup menghantar kapal terbang ke Kathmandu untuk menyelamatkan rakyatnya, walaupun bilangan rakyatnya yang terlibat tidak ramai. Ada yang mengatakan bahawa Singapura sanggup menghantar sebuah kapal terbang demi menyelamatkan seorang rakyatnya yang terkandas. Sekiranya betullah keadaan sedemikian berlaku, maka negara-negara lain harus angkat tabik ‘spring’ kepada Singapura.

Berdasarkan pengalaman yang dilalui oleh anak aku itu, aku teryakin bahawa sememangnya kerajaan Malaysia agak lambat bertindak untuk menyelamatkan rakyat yang terkandas di Kathmandu. Hal ini aku dasarkan kepada pengalaman seorang rakyat Malaysia yang terpaksa menempah tiket Thai Airways untuk pulang ke Malaysia melalui Thailand disebabkan kegagalannya mendapatkan penerbangan ke Malaysia dengan menggunakan pesawat MAS. Tentulah agak menyedihkan mendengar cerita sedemikian.

Sepanjang tiga hari anak aku berada dalam keadaan ketidaktentuan di Kathmandu, di tengah-tengah kekelam-kabutan suasana di kathmandu, aku cuba juga mendapatkan bantuan dan pertolongan daripada Embassy of Malaysia Kathmandu yang beralamat 2nd Floor, Block B, Karmachari Sanchaya Kosh Bhawan, P.O.Box 24372, Pulchowk, Laltipur, Kathmandu. Sepanjang hari Ahad dan Isnin (26 April dan 27 April 2015) aku menghubungi pejabat berkenaan melalui telefon pejabatnya:  00977-1-5010004 tetapi tidak ada langsung jawapan dari pejabat berkenaan. Aku juga menghubungi melalui talian kecemasannya (Emergency only/ Duty Officer) 00977-9801008000) dan tidak ada juga jawapan yang aku terima. Aku juga menghubungi Wisma Putera dan mendapat jawapan tetapi jawapan yang diterima agak mengecewakan aku kerana tidak menampakkan usaha yang bersungguh-sungguh untuk menolong aku yang betul-betul mengharapkan pertolongan. Mungkin agaknya aku tidak bergelar Dato’ Seri atau Tan Sri yang memungkinkan pertolongan segera dihulurkan kepada aku. Mungkin.

Apabila keadaan sebegini menimpa diri aku barulah akau betul-betul sedar bahawa beginilah rupanya layanan yang diterima oleh rakyat bawahan (yang tidak ada gelaran) terutama rakyat marhaen dari luar bandar. Barulah aku sedar bahawa keadaan sedemikianlah agaknya yang menyebabkan kemarahan kaum keluarga yang menimpa ekoran kemalangan MH 370 dan MH 17 baru-baru ini. Dan derita yang sedemikian jugalah agaknya yang menimpa mangsa banjir di Pantai Timur sehingga hari ini yang masih menunggu dan menunggu bantuan dari pihak yang berwajib.

Kini anak aku telah pun kembali ‘ke pangkuan ‘ku. Selamt. Syukur kepada Allah yang menyelamatkan beliau dan dengan usahanya tersendiri tanpa mendapat bantuan dari pihak kerajaan. Kononnya Kerajaan sedang berusaha untuk membawa pulang rakyat Malaysia yang terkandas di Kathmandu itu sebagaimana yang dilaporkan oleh BERNAMA.

“Setiausaha MKN, Datuk Mohamed Thajudeen Abdul Wahab berkata pihaknya memutuskan usaha membawa pulang rakyat Malaysia dengan menggunakan sebuah pesawat Hercules Tentera Udara Malaysia (TUDM) C-130 ke Lapangan Terbang Antarabangsa Kathmandu, yang dijadual berlepas dari Pangkalan Tentera Udara Diraja Malaysia (TUDM) di Subang petang Ahad….Kami telah mendapat arahan Perdana Menteri Datuk Seri Najib Tun Razak pagi tadi ... yang menjadi keutamaan sekarang adalah untuk membawa pulang kesemua rakyat Malaysia yang terkandas," katanya kepada BERNAMA.

Syukurlah akhirnya terlintas juga di hati dan perasaan pihak berwajib untuk menghantar bantuan menyelamatkan rakyat Malaysia yang terlibat dalam gempa bumi di Kathmandu.

Cuma yang agak menghairankan aku ialah apakah keputusan untuk menghantar bantuan ke Kathmandu ini juga memerlukan arahan dari Perdana Menteri?.....

abuhassanadam

29 April 2015

7 comments:

  1. pak
    may god bless the people of Nepal.................

    ReplyDelete
  2. pak
    may god bless the people of Nepal.................

    ReplyDelete
  3. Syukur alhamdulilah, anak Pak Abu selamat.

    ReplyDelete
  4. King, Kamisah,

    Sayangkan anak kita lebih kurang sama juga dengan sayangkan anak orang lain.

    Pak Abu

    ReplyDelete
  5. Kalau mangsa bernama Saiful pasti PM akan hantar jet yang baru dibeli ke Kathmandu

    ReplyDelete
  6. Agaknya sebab itulah org malaysia berlumba2 nak dptkan darjah dato hingga ada yg sanggup melobi hatta membeli gelaran tersebut

    ReplyDelete
  7. Agaknya sebab itulah org malaysia berlumba2 nak dptkan darjah dato hingga ada yg sanggup melobi hatta membeli gelaran tersebut

    ReplyDelete